an experience: me and my voice

Januari 27, 2011 1 komentar

Berjumpa lagi dengan saya, si empunya blog ini.. sebelumnya makasih banget udah berkunjung.. :D

Masih di musim liburan semester, bingung mau nulis apa.. masa mau nge-post tugas lagi? Hahahaha.. ganti ahh.. sekarang lagi pengen ngomongin salah satu hobi saya (yang mungkin juga hobi ratusan juta orang didunia) yaitu MENYANYI..

Yak.. menyanyi adalah hobi saya.. pernah juga menjadi pekerjaan sampingan saya.. hehehehe.. berawal dari jaman SD.. saya sebagai satu-satunya murid yang beragama Kristen di SD Negeri Limpung 02, saya ditunjuk sebagai kandidat untuk menjadi delegasi SD saya dalam kejuaraan POPDA membaca puisi.. yak pemirsaaaa.. MEMBACA PUISI.. karena saya dianggap sering nyanyi di gereja pastinya punya suara keras dan lantang, cocok buat mbaca puisi.. padahal itu cuma persepsi mereka (guru-guru SD saya) saja.. hmmm.. hingga saya mengikuti lomba pertama saya di bidang “tarik suara”, dan puji Tuhan membawa saya sebagai juara I Baca Puisi tingkat Kecamatan Limpung.. yaaakkk.. semuanya pasti diawali dengan hal-hal yang kecil dulu kan yaaakkk?? Heheheh *pembelaan.. namun sayangnya saya gagal di level kabupaten.. yaaaahhh gapapa laaah, namanya juga baru pertama kali ikut lomba.. itu kira2 terjadi pada awal tahun 2000  kayaknya.. terus ikut lomba semacam “membaca” lagi.. yaitu membaca geguritan.. apa tuh geguritan???? Yaaa.. sama kaya puisi, tapi pake bahasa Jawa.. dan menang di level kecamatan lagi, tapi ya kembali gagal di level kabupaten… hmmmmm…

Hingga pada akhirnya saya masuk jenjang SMP.. naaahhhh dimulailah karir bernyanyi saya.. inget banget pada waktu itu ada audisi paduan suara SMP negeri 1 Limpung.. udah pake seragam OSIS bagus bagus, rapi, wangi dari rumah.. ehhhh pas waktu mau turun dari bus tiba2 jatuh tersungkur di jalan pas mau turun… haduuuhhhh malunya minta ampuuunnn.. mana kancingnya ilang satu.. OMG.. tapi tetep lanjut ikutan audisi.. audisinya nyanyi lagunya Peterpan yang lagunya gini nih… “ Lihat ke langit luas, dan semua musim terus berganti, tetap bermain awan merangkai mimpi dengan blablablaaaa” apa tuh gatau lupa judulnya.. nyanyinya asal keras aja.. hahahahaha.. tiba2 ga nyangka dapet applause sama dewan juri, yang salah satunya guru seni musik saya.. hahahaha.. dan finally.. LOLOS! Hehehehe…

SMP adalah tempat dimana kemampuan bernyanyi saya dipertaruhkan (?) dan sekaligus diasah.. hehehe.. disini saya bertemu dengan band pertama saya.. namanya SCOCA.. terdiri dari saya dan Pita sebagai vokalis, venda di bass, aji di guitar, rico di drum, dan adit di melody.. ga main-main lhooo band Scoca pernah main di Pentas Seni Pelajar TELKOMS*L level karesidenan pekalongan.. langsung dapet juara lagi.. walopun Cuma juara favorit.. hehehehe…

pas masa SMP juga sempet di-les in vokal.. ketemu temen2 di Bali Musik, sanggar Rantansari, dll.. yaaaa nambah temen laaahh, sambil diajarin teknik bernyanyi yang baik dan benar, baca notasi juga.. berkat les ini saya juga pernah dapet juara II lomba menyanyi tunggal putra POPDA se kabupaten Batang.. kalo ga salah tahun 2004 J seneng banget deh.. dapet juara, dapet piala pertama di level kabupaten, sendirian (solo vokal) maksudnya.. hehehehe.. waktu itu nyanyinya lagu ini nihhh:

Pantang Mundur (Titiek Puspa)

Kulepas dikau pahlawan
Kurelakan dikau berjuang
Demi keagungan negara
Kanda pergi ke medan jaya

Bila kanda teringat
Ingatlah adik seoarang
Jadikan daku semangat
Terus maju pantang mundur

Air mataku berlinang
Karena bahagia
Putra pertama lahir sudah
Kupintakan nama padamu pahlawan

Sembah sujud ananda
Dirgahayulah kakanda
Jayalah dikau pahlawan
Terus maju pantang mundur

Indonesia pusaka- Ismail Marzuki  (sumpah tinggi banget nada dasarnya waktu itu, tapi puji Tuhan nyampe, ga falset!)

Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya
Indonesia sejak dulu kala
Tetap di puja-puja bangsa

Reff :
Di sana tempat lahir beta
Dibuai dibesarkan bunda
Tempat berlindung di hari tua
Tempat akhir menutup mata

Sungguh indah tanah air beta
Tiada bandingnya di dunia
Karya indah Tuhan Maha Kuasa
Bagi bangsa yang memujanya

Reff :
Indonesia ibu pertiwi
Kau kupuja kau kukasihi
Tenagaku bahkan pun jiwaku
Kepadamu rela kuberi

Menang! Yak, seneng banget waktu itu.. sayang pialanya diminta sekolahan.. hmmmm.. abis itu muncul tawaran-tawaran nyanyi di berbagai tempat, karena waktu itu juga banyak dari EO yang nonton.. yaakkk.. hingga pada akhirnya saya menjadi seorang wedding singer.. gila ya, jaman SMP udah kerja.. hahahaha! Tapi itu semua buat nyari pengalaman aja sih. Ga dibuat serius.. lagian waktu itu uang saku masih sangat cukup kok.. hahaha.. pas nyanyi di kawinan sering ga dibayar, gara-gara dikira Cuma anak kecil yang nyumbang lagu.. doooohhhh! Hahahaha.. bayaran pertama : DUA PULUH LIMA RIBU RUPIAH,, nyanyi 2 jam padahal.. hahahah tak apalah… sejak itulah saya dikenal sebagai anak kecil yang bisa nyanyi hehehehehe..

Di bidang worship n fellowship juga mengalami kenaikan.. hehhehehe.. sering nyumbang nyanyi di gereja.. gereja tetangga juga.. hehehe J Waktu itu pernah nyanyi di acara ultah paroki Batang.. ada Bupati Batang juga.. nyanyi ngwakilin gereja katolik Stasi Limpung (gerejanya Bapak).. nyanyinya Pelangi di Matamu.. DIDANGDUTIN! Yak.. kepaksa nge-geol di depan Bupati.. dan……………………. Bapak Bupati Batang Bambang Bintoro malah terkesima! Puji Tuhan,, dan gak nyangka nya lagi, pak Bupati berkenan ngasih sumbangan Rp. 5 juta buat gerejanya Bapak.. heheheh ampe nangis aku gara-gara ga nyangka bakal dikasih apresiasi segitu besar ama Bapak Bupati J waktu itu nyanyinya sama ajeng.. hehehehe.. sama mudika Gereja Katolik gembala yang Baik Limpung juga .. (ada mantanku loohhh :p)

Nah! Jaman SMA.. kusebut ini sebagai masa BAND! Hehehehe.. karena disamping ikut sebagai tim tetap paduan Suara di SMA Negeri 1 Batang, aku juga punya band.. pas di padus, sering banget ngisi pas ada acara di Pendopo kabupaten.. ampe tengah malem… huaaaaa… pernah juga ikut lomba di Purwokerto juga, tapi kalah gara2 iringannya error.. lagunya semi-dangdut pula.. aneh! Hahahaha.. pernah juga disaring jadi grup akapela dan menang juara II POPDA AKAPELA se-kabupaten batang .. nyanyinya Terpesona-Glenn fredly.. heheheheh :D pernah juga jadi juara harapan II menyanyi di Askarlo Cup se-karesidenan pekalongan..

Pas di SMA, punya band tetap nih.. Namanya Red Tometoes , terus diganti jadi metal Kartun..  personilnya ada aku, ajeng n dila di vokal.. gilang di guitar, babe di drum, fajar di bass.. pernah jadi juara 1 festival band Djarum se-kabupaten batang.. J prestasi terbesar yang pernah diraih ya dua kali berturut-turut jadi 20 besar band terbaik di Indomie Jingle Dare se Jateng-DIY.. heheheheh bikin lagunya lamaaaaa.. tapi bagus.. walopun tuh jingle Cuma semenit.. rekamannya malem-malem.. haduuuhhhhh.. ampe masuk angin gara-gara take vokal jam 2 malem.. bayangin! Huaw.. tapi puji Tuhan hasilnya maksimal.. bisa manggung di Jogja n Solo adalah suatu kebanggan buat kami waktu itu! (cc: makasih pak Bambang Indriyanto, guru sejarah SMA 1 batang sekaligus pembimbing band kami )

Jingle nya gini nihhh:

dari sabang sampe merauke, dari timor sampai ke talaud..
indonesia…tanah airku,.. indomie.. seleraku

dari desa sampai ke kota
dari gurun sampai pegunungan
indonesia tanah airku..indomie seleraku…

indomie..indomie..seleraku
indomie dari dan bagi…
indonesia….

Daaaaaan sekarang udah kuliah.. masih semi-aktif di paduan suara mahasiswa UGM sebagai peenyanyi Bass.. nyanyi non formal palingan di level-level biasa aja.. pernah 3x ditawarin part-time nyanyi di kafe,, tapi sementara ditolak dulu.. pengan fokus kuliah hehehehe J pas tahun 2010 kemarin iseng nyoba ikut audisi Indonesian idol.. namun ya Cuma sampe 30 besar UGM.. hehehehe.. tak apalah.. tahun depan dicoba lagi.. hehehehe

PSM UGM 39
saya dan PSM UGM di konser perdana Paduan Suara Mahasiswa UGM angkatan 39

Ahhh udahan dulu ahhh.. pegel juga nih tangan,. Disambung lain kali yaaa! pokoknya apapun hobi kalian, tekuni dan kembangkan hobi itu! Maka tak menutup kemungkinan buat jadi prestasi ato penghasilan!

Salam damai!!!

Kategori:Uncategorized

MENGUAK PARADIGMA POSITIVISME DALAM SKRIPSI

Januari 25, 2011 Tinggalkan komentar

MENGUAK PARADIGMA POSITIVISME DALAM SKRIPSI

”Pengaruh Popularitas Terhadap Pilihan Pemilih Pemula

(Fenomena Masuknya Artis dalam Politik)”

Oleh :

Nunung Dwi Nugroho

(09/288952/SP/23807)

JURUSAN POLITIK DAN PEMERINTAHAN

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2010

A. PENDAHULUAN

Sebagai seorang ilmuan sosial yang baik, apabila kita hendak meneliti suatu masalah atau dalam rangkaian pembuatan suatu karya tulis ilmiah, pastilah kita terlebih dahulu menentukan mazhab apa yang hendak kita gunakan dalam rangka menjadi pondasi dalam kita meneliti suatu masalah tersebut. Di dalam sejarah perkembangan ilmu-ilmu sosial, kita mengenal dua mazhab besar yang dianut oleh seorang ilmuan sosial, yaitu positivisme dan anti-positivisme, disamping adanya mazhab “tengah” yang mengakomodasi keduanya. Namun yang akan penulis perdalam dalam tulisan ini adalah mengenai mazhab positivisme yang dipakai oleh banyak ilmuan sosial sebagai pondasi keilmuan mereka.

Positivisme yang pada dasarnya merupakan suatu aliran filsafat yang menyatakan ilmu alam sebagai satu-satunya sumber pengetahuan yang benar dan menolak aktivitas yang berkenaan dengan metafisik ini, banyak dipakai sebagai landasan seorang ilmuan sosial yang hendak meneliti suatu masalah. Seperti yang dipakai dalam karya tulis ilmiah yang berupa paparan tulisan hasil penelitian sebagai syarat kelulusan dari jenjang Strata-1 yang dibuat oleh Rika Rubyanti ini. Penulis beranggapan bahwa peneliti memakai kerangka berpikir seorang positivis dalam skripsinya yang diberi judul “Pengaruh Popularitas Terhadap Pilihan Pemilih Pemula (Fenomena Masuknya Artis dalam Politik)” ini. Hal tersebut berdasarkan pada banyaknya bukti yang penulis peroleh dalam skripsi tersebut, yang menunjukkan bahwa peneliti adalah seorang positivis. Bukti-bukti yang berupa fakta-fakta kuat yang menjelaskan bahwa skripsi tersebut adalah sebuah hasil karya seorang penganut positivisme, penulis tuangkan dalam penjelasan dibawah, disertai dengan identitas lengkap mengenai skripsi tersebut dan deskripsi mendalam tentang karakteristik apa saja yang biasanya melekat pada karya-karya seorang positivis.

 

 

B. DESKRIPSI ISI SKRIPSI

Melihat fenomena maraknya selebritis yang “menceburkan diri” di dunia perpolitikan di Indonesia pada tahun-tahun belakangan ini, membuat peneliti tergelitik dan merasa perlu untuk membuat suatu penelitian yang berusaha membuktikan hipotesa yang ada selama ini. Pelibatan artis-artis sebagai calon anggota legislatif ini diyakini dapat mendulang suara yang lebih banyak dibanding dengan calon-calon non-artis lainnya.

Sejumlah dalil disampaikan oleh para petinggi partai, terkait alasan mereka merekrut para artis sebagai caleg maupun calon kepala daerah dalam pilkada. Seorang politisi, Soetrisno Bachir menegaskan bahwa prakarsa melibatkan para pesohor sebagai calon legislatif (caleg) salah satunya untuk meningkatkan perolehan suara, artis diyakini dapat mendulang suara lebih banyak daripada kader biasa.[1] Namun terbukti dari data yang diperoleh peneliti, bahwa jumlah suara yang didapat oleh artis pada pemilihan umum tahun 2004 yang pada awalnya hanya dijadikan sebagai voter gate, pada kenyataannya seakan terbantahkan. Kenyataannya, hanya 7 (tujuh) artis yang berhasil duduk sebagai anggota legislatif. Asumsi bahwa artis yang memiliki popularitas dapat menarik simpati voters untuk memberikan suaranya adalah fenomena yang menarik perhatian peneliti. Sehingga pada akhirnya peneliti mencoba mencari kebenaran, “Apakah popularitas itu benar-benar dapat mempengaruhi pilihan pemilih? Dan sejauh mana popularitas dapat mempengaruhi pilihannya?”. Itulah masalah pokok yang menjadi fokus pada penelitian kali ini.

Dipilihnya pemilih pemula sebagai fokus penelitian dikarenakan pemilih pemula memiliki potensi suara yang cukup besar dalam pemilu. Berdasarkan proyeksi dari Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2005, jumlah penduduk muda (usia dibawah 40 tahun) sekitar 95,7 juta jiwa pada tahun 2009, jumlah tersebut setara 61,5% dari 189 juta penduduk usia pemilih.[2] Disamping itu, dipilihnya pemula adalah karena pemikiran politiknya yang masih labil dalam menganalisis fenomena politik, dan ditakutkan hanya terjebak dalam kepopuleran figur semata.

Skripsi setebal 90 halaman yang mempunyai judul: “Pengaruh Popularitas Terhadap Pilihan Pemilih Pemula (Fenomena Masuknya Artis dalam Politik), Studi Kasus: Mahasiswa Departemen llmu Politik, FISIP USU, 2009” ini ditulis oleh seseorang bernama Rika Rubyanti, alumni Departemen (jurusan) Ilmu Politik, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Sumatera Utara (USU), Medan. Rika telah dinyatakan lulus dan mendapat gelar sarjana ilmu politik (,S. IP.) pada tahun 2009. Rika adalah seorang mahasiswi perantauan yang berasal dari Kabupaten Tapanuli Selatan, Sumatera Utara. Rika aktif dalam organisasi IMADIP USU periode 2007/2008, dan IMATAPSEL (Ikatan Mahasiswa Tapanuli Selatan) USU.

Apabila kita tinjau dari sistematika penulisannya, skripsi yang cukup tebal ini terdiri dari empat (4) bab pokok, yaitu pendahuluan, deskripsi lokasi penelitian, analisis data, dan kesimpulan.

Bab I : Pendahuluan

Bab pertama ini terdiri dari: latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, tinjauan pustaka, metodologi penelitian, metodologi analisis data, dan sistematika penulisan. Penelitian yang dilakukan pada dasarnya bertujuan untuk mengetahui apakah popularitas mempengaruhi pilihan politik pada pemilih pemula. Selain hal tersebut, diselidiki pula apakah lingkungan berpengaruh pada pola pikir pemilih pemula dalam menentukan pilihan politik mereka. Hipotesa awal dalam skripsi ini menyebutkan bahwa “Popularitas mempengaruhi pilihan pemilih pemula”.

Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif, dimana penulis menggunakan metode survey dengan memberikan angket tertutup kepada para responden, dan selanjutnya data-data yang diperoleh dari survey tersebut dianalisis menggunakan penghitungan statistik hingga akhirnya mendapatkan angka yang dapat membuktikan apakah ada hubungan antara variabel bebas dan terikat.

Bab II : Deskripsi Lokasi Penelitian

Dalam bab kedua ini, diuraikan tentang keadaan daerah lokasi penelitian. Berisi pula deskripsi singkat mengenai Departemen Ilmu Politik USU, mahasiswa yang berstatus sebagai pemula, dan para mahasiswa yang dipilah secara acak yang diambil sebagai responden.

Penelitian ini diadakan di dalam lingkup mahasiswa Departemen (Jurusan) Ilmu Politik, FISIP USU, dengan pertimbangan bahwa mahasiswa politiklah yang berhubungan secara langsung dengan hal-hal berbau politik tersebut, dan mempertimbangkan ketajaman analisis pada mahasiswa Ilmu Politik yang pastinya lebih mendalam jika dibanding dengan mahasiswa jurusan lain dalam menganalisis fenomena politik.

Populasi yang diambil adalah para pemilih pemula, yaitu yang berusia 17-21 tahun, dan yang memenuhi kriteria tersebut adalah stambuk 2007 dan 2008. Sedangkan jumlah sampel yang diambil dalam penelitian ini diambil berdasarkan penggunaan rumus Tarayamane. Sedangkan teknik sampling menggunakan cara stratified random sampling (pengambilan sampel dengan cara acak berumpun), hingga diperoleh jumlah responden sebanyak 53 orang dari stambuk 2007 dan 2008.

Bab III : Analisis Data

Di dalam bab ini, dimuat perhitungan atau kalkulasi terhadap data-data yang diperoleh dari penyebaran angket terhadap responden yang telah ditentukan. Hal ini bertujuan untuk mendapat jawaban dari pertanyaan atau hipotesa yang digunakan dalam penelitian. Dengan analisis data ini, diharapkan pertanyaan yang menjadi rumusan masalah penelitian akan terjawab, dan hipotesa yang digunakan akan terlihat, dapat diterima atau tidak.

Data-data yang telah didapatkan oleh peneliti melalui jawaban responden saat diminta mengisi kuesioner selanjutnya dihitung secara sistematis berdasarkan penghitungan statistik. Faktor-faktor lain yang kemungkinan dapat mempengaruhi pilihan pemilih pemula juga diselidiki. Dalam bab ini disertai pula tabel, bagan, dan grafik yang berkaitan dengan hasil data yang diperoleh. Selanjutnya, penulis mengumpulkan data-data yang diperlukan dengan dua cara, yaitu penelitian lapangan (pengumpulan data dengan menggunakan penyebaran angket tertutup) dan penelitian kepustakaan, dengan mempelajari buku-buku laporan penelitian, serta bahan-bahan lain. Adapun hal-hal yang dihasilkan setelah menganalisis data adalah:

1. Pengaruh popularitas terhadap pilihan

Setelah mengadakan penelitian di lapangan, maka diperoleh hasil penghitungan kumulatif dari X1, X2, dan Y yang ditorehkan peneliti dalam sebuah tabel hasil. Selanjutnya dihitung menggunakan rumus matematis berupa korelasi produk momen dengan melihat tiga variabel, yaitu variabel bebas 1 (mengenai popularitas), variabel bebas 2 (lingkungan sekitar, apakah itu berkaitan dengan rata-rata tingkat pendidikan, pekerjaan, pendidikan dan penghasilan orang tua, atau pengaruh partai politik di lingkungannya), dan variabel terikat (pilihan pemilih pemula).

Dari hasil penghitungan, diperoleh hasil bahwa semua variabel diterima. Dan pada penghitungan kedua, dilakukan penghitungan koefisien korelasi berganda untuk mengetahui apa hubungan antara ketiga variabel adalah signifikan. Hasilnya adalah bahwa hubungan ketiga variabel adalah signifikan, karena nilai “R” lebih besar dari nilai “r” tabel. Selanjutnya diadakan penghitungan korelasi determinasi untuk mengetahui berapa persen (%) variabel bebas mempengaruhi variabel terikat. Hasil penghitungan menunjukkan bahwa pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat sebesar 56%. Selebihnya, banyak faktor yang mempengaruhi perilaku pemilih, dan cara pandang yang dilakukanpun bermacam-macam.

2. Faktor lain yang mempengaruhi pilihan

  • Alasan utama menjatuhkan pilihan:

Mayoritas dari responden menjatuhkan pilihannya kepada calon kepala daerah berdasarkan visi misi yang dimiliki (86,8%), dan yang terendah adalah berdasar atas hubungan kekerabatan atau asal daerah (1,9%).

  • Hubungan jumlah partai dengan waktu penentuan pilihan

Jumlah partai di lingkungan responden juga menentukan pilihan pemilih pemula. Terbukti dari diagram yang ada, terlihat bahwa hubungan antara waktu dan tempat pemasangan atribut partai di lingkungan pemilih dengan kapan dan kepada siapa ia menjatuhkan pilihannya nanti dalam pemilu. Lama waktu juga berpengaruh dalam menentukan pilihan para pemilih pemula ini.

Bab IV : Penutup

Bab ini berisi kesimpulan yang peneliti dapatkan setelah melakukan serangkaian penelitian. Dalam bab ini kita juga dapat melihat hasil atau jawaban dari hipotesis yang dipakai. Bab ini juga bercerita mengenai faktor apa saja yang juga dapat mempengaruhi pilihan dari seorang pemilih pemula, khususnya bagi responden yang telah ditentukan.

Hingga setelah dihitung sedemikian rupa, peneliti dapat menyimpulkan bahwa popularitas seseorang dan kondisi lingkungan memang dapat mempengaruhi pilihan politik pemilih pemula. Namun tingkat pengaruhnya disini adalah pada tataran cukup, artinya adalah tidak begitu terpengaruh. Karena masih banyak faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi perilaku dari seorang pemilih. Sedangkan lingkungan juga berpengaruh dalam hal mempengaruhi pola pikir pemilih pemula dalam menentukan pilihan. Namun kondisi lingkungan disini mendapat hasil negatif, yang berarti pengaruh lingkungan bertolak belakang dengan pola pikir pemilih pemula dalam  menentukan pilihan. Berarti, semakin tinggi level pendidikan dan perekonomian seseorang, maka semakin mandiri-lah pemilih pemula tersebut dalam menentukan pilihan. Berarti bahwa lingkungan, baik lingkungan keluarga maupun lingkungan sekitar dapat berperan dalam menentukan perilaku pemilih pemula. Sedangkan level pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat adalah signifikan. Artinya variabel bebas mempengaruhi variabel terikat. Seperti halnya yang diungkapkan oleh Afan Gaffar dalam pembahasan tinjauan pustaka, banyak pendekatan atau faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku pemilih. Tidak hanya lingkungan sekitar dan popularitas seseorang calon kandidat, namun masih banyak hal-hal lain yang mungkin mempengaruhi perilaku dari para pemilih.

 

C. SEKILAS TENTANG POSITIVISME

Dalam perkembangan ilmu sosial, ada dua mazhab besar yang dianut oleh ilmuan sosial, yaitu mazhab positivisme dan anti positivisme. Namun di samping itu, ada pula mazhab “campuran” yang diambil sebagai jalan tengah, yang mengambil karakteristik dari dua mazhab tersebut. Namun yang menjadi titik fokus penulis dalam bab ini adalah untuk membahas tentang apa yang dimaksud dengan mazhab positivisme, sejarah singkat dan apa saja yang menjadi ciri khas atau karakteristik dasar dari positivisme tersebut.

Positivisme digambarkan pada dasarnya sebagai suatu aliran dalam ilmu filsafat yang menyatakan bahwa ilmu alam sebagai satu-satunya sumber pengetahuan yang benar dan menolak aktivitas yang berkenaan dengan metafisik, tidak mengenal akan adanya spekulasi, dan didasarkan pada data empiris.[3] Positivisme berasal dari kata “positive”, kata positif disini berarti “factual” yaitu sesuatu yang berdasarkan fakta. Positivisme mengutamakan pengalaman, berbeda dengan empirisme Inggris yang menerima subjektivitas sebegai sumber pengetahuan. Positivisme hanya mengandalkan fakta belaka.[4]

Secara umum boleh dikatakan bahwa akar sejarah pemikiran positivisme muncul pada masa Hume (1711-1776) dan Kant (1724-1804). Hume berpendapat pada permasalahan-permasalah ilmiah haruslah diuji melalui percobaan. Sementara Kant melaksanakan pendapat Hume ini dengan menyusun Critique of Pure Reason (kritik terhadap pemikiran murni). Selain itu, muncul pula Auguste Comte (1798-1857), seorang filsuf kebangsaan Perancis. Comte bermaksud memberi peringatan kepada para ilmuan akan perkembangan penting yang terjadi pada perjalanan ilmu ketika pemikiran manusia berali dari fase teologis, menuju fase metafisis, dan terakhir fase positif, dimana manusia telah membatasi diri pada fakta yang tersaji dan menetapkan hubungan antar fakta tersebut atas dasar observasi dan kemampuan rasio[5]. Dalam kuliah Metodologi Ilmu Politik, dijelaskan dengan gamblangnya, bahwa para positivis pada dasarnya beranggapan bahwa:

(1) kebenaran hanya dicek dari konfirmasi benyak orang,

(2) penelitian harus objektif, bisa diverifikasi oleh orang lain,

(3) banyaknya orang yang setuju atas klaim à kebenaran,

(4) para positivis dalam penelitiannya cenderung menggunakan metode kuantitatif, walaupun tidak mengharamkan pemakaian kualitatif à pertanyaan detail, lingkup sempit, dan lain-lain.

Dalam tulisannya mengenai positivisme, Afan Gaffar[6] (seturut dengan paparan yang dikemukakan oleh Von Wright) menjelaskan bahwasanya para penganut positivisme percaya bahwa:

a.       Semua ilmu atau semua kegiatan ilmiah (scientific endeavour) secara prinsip menggunakan metode atau prosedur kerja yang sama, sekalipun begitu banyak dan bervariasi objek yang digunakan sebagai bahan penelitian. Jadi metodologinya satu, sekalipun sasarannya berbeda sekali. Alasannya, yang menjadi tugas dari sebuah ilmu adalah memberikan explanasi dan prediksi, baik ilmu alamiah dan ilmu sosial mempunyai fungsi atau tugas yang sama.

b.      Metode kerja ilmu-ilmu alamiah adalah standar yang paling ideal dalam menjelaskan bagaimana ilmu bekerja dan berkembang. Sehingga ilmu sosial harus menggunakan metodologi dari ilmu-ilmu alamiah jikalau mau berkembang dengan benar dan cepat.

c.       Ekspalansi ilmiah harus bersifat kausal. Dengan kata lain harus menggambarkan hubungan sebab akibat antara penjelas dengan yang dijelaskan. Percaya tidak ada gejala, termasuk gejala sosial, yang bersifat isolative. Tidak percaya akan hal-hal yang bersifat kebetulan (accidental). Eksplanasi yang benar adalah yang mampu memberikan  jawaban yang pasti atau positif, seperti halnya dengan ilmu-ilmu ilmiah.

Pendapat lain yang hampir serupa dan berusaha melengkapi beberapa pandangan diatas mengatakan bahwa mazhab positivisme berusaha melembagakan pandangan dunia objetivistiknya dalam suatu doktrin kesatuan ilmu (unified science). Doktrin kesatuan ilmu mengatakan bahwa seluruh ilmu, baik ilmu alam maupun manusia, harus berada di bawah payung paradigma positivistik. Doktrin kesatuan ilmu mengajukan kriteria-kriteria bagi ilmu pengetahuan sebagai berikut [7]:

1.                  Bebas nilai, pengamat harus bebas dari kepentingan, nilai, emosi dalam mengamati objeknya agar diperoleh pengetahuan yang objektif

2.                  Ilmu pengetahuan harus menggunakan metode verifikasi-empiris

3.                  Bahasa yang digunakan harus analitik (bisa dibenarkan atau disahkan secara logis), bisa diperiksa secara empiris dan atau nonsens

4.                  Bersifat eksplanasi, ilmu pengetahuan hanya diperbolehkan melakukan penjelasan akan keteraturan yang ada di alam semesta, ia hanya menjawab pertanyaan how dan tidak menjawab pertanyaan why.

Positivisme menjadi dogma epistemik dengan mengklaim bahwa ilmu pengetahuan harus mengikuti doktrin unified science apabila ingin disebut ilmu pengetahuan ilmiah, bukan semata-mata pengetahuan sehari-hari praktis eksistensial. Suwardi Endrawara, seorang peneliti, menyatakan hal yang hampir serupa dengan paparan diatas. Beliau juga melihat positivistik sebagai berikut[8]:

1.                  Paham positivistik menolak dan menganggap kebenaran metafisik dan teologis, karena dianggap ringan dan kurang teruji.

2.                  Positivistik lebih ke usaha mencari fakta-fakta atau sebab-sebab terjadinya suatu fenomena secara objektif, terlepas dari pandangan pribadi yang bersifat subjektif.

3.                  Positivistik akan mengejar data yang terukur, teramati dan menggeneralisasi berdasarkan rerata, dan lain sebagainya.

4.                  Lebih menekankan pembahasan singkat dan menolak pembahasan yang penuh deskripsi cerita. Penulis harus membangun teori-teori atau konsep dasar yang disesuaikan dengan kondisi lapangan. Peneliti lebih banyak berpikir induktif.

5.                  Kebenaran diperoleh melalui hukum kausal dan korespondensi antar variabel yang diteliti. Karenanya, realitas dapat dikontrol dengan variabel lain. Peneliti juga menampilkan hipotesis berupa prediksi awal setelah membangun teori secara handal.

Disamping dari penjelasan dan ciri-ciri dari paham positivisme yang telah penulis paparkan diatas, dapat dijelaskan pula apa saja kelebihan dari paham positivisme tersebut[9], antara lain:

a.                   Dengan semangat positivisme, manusia terdorong untuk lebih bertindak aktif dan kreatif.

b.                  Bisa mendorong laju kemajuan di bidang fisik dan teknologi. Karena positivisme menganggap bahwa ilmu adalah satu-satunya pengetahuan yang valid, dan fakta-fakta saja yang mungkin dapat menjadi objek pengetahuan.

c.                   Bisa melahirkan model-model ilmu pengetahuan yang positif, lepas dari muatan spekulatif, dan hukum-hukumnya yang berlaku untuk segala-galanya.

d.                  Sangat diperlukan dalam usaha memahami implikasi penggunaan ilmu pengetahuan modern yang sangat penting bagi kehidupan.

Dari serangkaian penjelasan mengenai paham positivistik diatas, maka penulis dapat menyimpulkan bahwa secara garis besar, mazhab ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut, yaitu :

(1) penekanan pada metode ilmiah,

(2) mendasarkan suatu pengetahuan atas prinsip verifikasi,

(3) penolakan terhadap metafisika,

(4) bebas nilai,

(5) menggunakan ilmu alamiah sebagai standar,

(6) eksplanasi ilmiah bersifat kausal,

(7) kebenaran dicek dari konfirmasi orang-orang,

(8) cenderung menggunakan metode kuantitatif.

Berangkat dari semua yang kita bicarakan diatas, para pengikut positivisme berpendapat bahwa agar filsafat terbebas dari metafisika, maka tugasnya harus dibatasi sekedar sebagai analisa bahasa. Sedangkan tafsiran terhadap apa yang terjadi di alam dan pada diri manusia diserahkan pada ilmu-ilmu eksakta (dalam arti yang luas)[10]. Walaupun tidak terlepas dari adanya kelemahan, namun penggunaan paham ini sangat luas di kalangan masyarakat, terutama untuk penelitian sosial, apalagi dengan penggunaan metode survey, angket, dan lain sebagainya.

 

D. MENGUAK POSITIVISME DALAM SKRIPSI

 

Aroma-aroma mazhab positivisme sudah sangat tercium saat penulis mulai melihat judul skripsi karya Rika Rubyanti ini. Dari judul “Pengaruh Popularitas Terhadap Pilihan Pemilih Pemula (Fenomena Masuknya Artis dalam Politik), Studi Kasus: Mahasiswa Departemen llmu Politik, FISIP USU, 2009”, sudah sangat terlihat jelas bahwa judul skripsi ini mencerminkan adanya hubungan kausalitas, yaitu adanya sebab-akibat antar variabel yang saling mempengaruhi. Popularitas mempengaruhi pilihan pemilih pemula. Hal ini sudah mencerminkan adanya aroma positivisme di skripsi tersebut. Sebenarnya penulis sempat ragu dan hampir terkecoh saat melihat ada kata ”studi kasus…”, ternyata kata tersebut diselipkan ‘hanya’ karena sang pembuat skripsi memakai mahasiswa Departemen Ilmu Politik, FISIP USU sebagai sampel dalam penelitiannya. Jadi menurut penulis hal itu bukan termasuk “studi kasus” yang biasa ditemui dalam metode kualitatif. Karakteristik paham positivisme berikutnya yang menonjol dalam skripsi tersebut antara lain:

  1. Penggunaan metode kuantitatif (survey) dalam skripsi

Dalam penelitiannya, peneliti mempergunakan metode kuantitatif, yaitu melalui metode survey, dengan tahapan pengumpulan data menyebarkan angket secara tertutup kepada para responden yang telah dibatasi populasi dan sampelnya. Sampai akhirnya diperoleh 119 orang yang berasal dari stambuk 2007 dan 2008. Hingga selanjutnya dianalisis menggunakan penghitungan matematis.

  1. Objektif / bebas nilai

Peneliti menggunakan data yang hanya didapatkan melalui fakta-fakta yang teramati dan terukur, maka data yang dihasilkan tersusun dan menjadi cermin dari realitas (korespondensi). Pada saat melakukan penelitian, terlebih saat melakukan survey, tentu peneliti tidak terlibat dalam pengisian angket, dan tidak melakukan hal-hal seperti intimidasi atau intervensi terhadap para responden.

Penggunaan data-data yang akurat dapat dilihat seperti pada data hasil perolehan suara para calon legislatif yang berasal dari kalangan selebritis pada pemilihan umum tahun 2004 (tabel 1.1), dan data mengenai mahasiswa stambuk 2007 (tabel II. 1, II. 2), tabulasi data hasil survey dari para responden, dan sebagainya. Dalam melakukan survey, peneliti juga tidak melibatkan dirinya dalam proses tersebut dalam menjaga keobyektifan penelitian tersebut.

  1. Kebenaran di-cek melalui konfirmasi dari banyak orang.

Setelah dilakukan penghitungan matematis pada data-data yang diperoleh, maka dihasilkan pembuktian hipotesa yang dalam hal ini melibatkan banyak orang yang berpartisipasi dalam pengisian angket, dimana mayoritas orang percaya bahwa popularitas dan lingkungan dapat mempengaruhi pilihan pemilih pemula. Dari penjabaran diatas, maka dapat diperoleh kesimpulan pula bahwa karya ini merupakan karya seorang positivis, karena mendasarkan suatu pengetahuan atas prinsip verifikasi terhadap banyak orang.

  1. Eksplanasi ilmiah bersifat kausal (sebab-akibat)

Penelitian ini sudah sangat menggambarkan bahwa adanya hubungan kausalitas yang saling mempengaruhi yaitu hubungan sebab-akibat antara popularitas (dan lingkungan) dengan pilihan politik pemula. Dipilihnya pemula sebagai fokus penelitian dikarenakan memiliki potensi suara yang besar dalam pemilu. Disamping itu, dipilihnya pemula adalah karena pemikiran politiknya yang masih labil dalam menganalisis fenomena politik, dan ditakutkan hanya terjebak dalam kepopuleran figur semata. Padahal tidak dapat dipungkiri bahwa kelak para pemuda inilah yang akan melanjutkan estafet kepemimpinan di Indonesia.

  1. Positivistik akan mengejar data yang terukur, teramati dan menggeneralisasi berdasarkan rerata, dan lain sebagainya.

Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan data-data yang terukur, valid, dan bisa diamati. seperti yang dapat kita lihat dalam data hasil pemilu 2004 para caleg selebritis (Tabel 1.1), jenis media massa yang sering diperhatikan oleh responden (Tabel 2. 12), presentase laki-laki dan perempuan padfa stambuk mahasiswa tahun 2007 (Tabel 2.1), dan lain sebagainya.

  1. Peneliti juga menampilkan hipotesis berupa prediksi awal setelah membangun teori secara handal.

Dapat dibaca pada bab pertama skripsi ini, penulis mencoba membangun teori tentang perilaku pemilih, perilaku politik, partisipasi politik, dan budaya popular. Dari berbagai teori yang disampaikan, maka penulis menarik sebuah hipotesis bahwa bahwa “Popularitas mempengaruhi pilihan pemilih pemula”.

  1. Penggunaan metode alamiah (eksakta) sebagai standar.

Pada penelitian ini, peneliti lebih dominan menggunakan metode eksak seperti yang tertuang dalam penggunaan rumus Tarayamane, yang digunakan saat pengambilan sampel, dan penggunaan rumus kasas koefisien Korelasi Product Moment dan penggunaan rumus Koefisien Determinasi untuk mengetahui berapa persen (%) variabel terikat dipengaruhi oleh variabel bebas dan Koefisien Korelasi Berganda untuk mengetahui apakah hubungan antar ketiga variabel adalah signifikan dalam teknik menganalisis data.

 

Dari fakta-fakta yang penulis kemukakan diatas, maka penulis menyimpulkan bahwa skripsi karya Rika Rubyanti ini adalah hasil karya seorang penganut mazhab positivisme dalam karyanya. Dibuktikan dengan adanya (minimal) 7 (tujuh) bukti seperti yang telah penulis jelaskan diatas.

 

DAFTAR PUSTAKA

A.                PENELITIAN

Rubyanti, Rika. Pengaruh Popularitas Terhadap Pilihan Pemilih Pemula (Fenomena Masuknya Artis dalam Politik) Studi Kasus: Mahasiswa Departemen Ilmu Politik, FISIP, USU. Medan: Fisip USU Repository. 2009

 

B.                                         BUKU / REFERENSI LAIN

Endrawara, Suwardi. Metodologi Penelitian Kebudayaan. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. 2006

Gaffar, Afan. Dua Tradisi. S2 Politik Lokal dan Otonomi Daerah UGM. Yogyakarta

Gintings, Alfito Deannova. Selebritis Mendadak Politisi. Yogyakarta : Arti Bumi Intara. 2008

Kilmy, Masdaru. Makalah: Epistemologi Positivistik. IAIN (STAIN). Ponorogo, Jawa Timur

 

C.                                         WEBSITE

http://www.bps.go.id// ; didownload pada 02/10/2010 pukul 19.44 WIB

http://philosophisme.blogspot.com/2007/06/logical-positivisme.html/; didownload pada 02/10/2010 pukul 19.17 WIB

http://punyahari.blogspot.com/2010/01/filsafat-positivisme.html; didownload pada 02/10/2010 pukul 19.05 WIB

http://staff.blog.ui.ac.id/arif51/2008/03/31/positivisme-dan-perkembangannya/; didownload pada 02/10/2010 pukul 18.51 WIB

 


[1] Alfito Deannova Gintings, Selebritis Mendadak Politisi, (Yogyakarta: Arti Bumi Intara, 2008), halaman XIII

[3] Arif Wibowo, an academic staff of Social Welfare Department, University of Indonesia, http://staff.blog.ui.ac.id/arif51/2008/03/31/positivisme-dan-perkembangannya/

[4] Masdaru Kilmy, Makalah: Epistemologi Positivistik, IAIN (STAIN) Ponorogo, Jawa Timur

[6] Afan Gaffar, Dua Tradisi, (Yogyakarta:  S2 Politik Lokal dan Otonomi Daerah UGM) Halaman 3

[7] Donny Gahral Adian, Percik Pemikiran Kontemporer; Sebuah Pengantar Komprehensif , hal 27-30 via http://punyahari.blogspot.com/2010/01/filsafat-positivisme.html

[8] Suwardi Endrawara, Metodologi Penelitian Kebudayaan, (Yogyakarta: Gadjah Mada University Press, 2006): halaman 37-39.

[9] Masdaru Kilmy, loc. cit.

Kategori:Uncategorized

WARISAN KOLONIAL DAN PEMERINTAHAN SIPIL DESA DI JAWA

Januari 25, 2011 Tinggalkan komentar

WARISAN KOLONIAL DAN PEMERINTAHAN SIPIL DESA DI JAWA

 

Bab yang ditulis oleh Heather Sutherland ini adalah tulisan yang secara sistematis menggambarkan dan mengkaji ulang pemahaman kita mengenai apa saja peninggalan dari sisa-sisa kejayaan kolonial yang ada di dalam tata kelola pemerintahan di Indonesia. Dalam bab yang diberi judul “Warisan Kolonial dan Pemerintahan Sipil Desa di Jawa”, dijelaskan bahwa kebijakan dari pemerintah kolonial salah satunya adalah adanya kepegawaian sipil pribumi dalam sistem pemerintahan di Hindia Belanda, yang disebut sebaggai “pangreh praja”. Apabila kita telaah, model-model birokrasi di Indonesia sudah dimulai dari kepegawaian sipil pribumi yang diterapkan di Jawa. Model ini berkembang pada masa akhir kolonial. Para pegawai sipil pribumi ini disebut dengan sebutan “pangreh praja” atau penguasa kerajaan. Sedangkan oleh pemerintahan belanda, mereka disebut sebgai inlandsch bestuur atau pemerintahan pribumi. Pada masa tersebut, sebenarnya telah dilaksanakan upaya-upaya untuk mentransformasikan sisiem birokrasi patrimonial menuju sistem birokrasi yang lebih rasional dengan cara perekrutan pegawai, pelatihan, dan spesialisasi fungsional.

Pada awalnya, Pemerintah belanda sendiri juga menuntut dilaksanakannya kebijakan kolonial baru yang cenderung ke arah perbaikan efisiensi dari orang-orang yang menagani hal tersebut. Kebijakan tersebut adalah memberikan fasilitas pendidikan bagi pribumi shg rasionalisasi dalam prosedur pengangkatan dan kenaikan pangkat cenderung menuu ke arah birokratisasi. Belanda juga berusaha me-reorganisir pangreh praja tersebut yang diharapkan dapat dipertahankan dengan pelestarian ciri-ciri sosial yang dianggap penting. Namun hal ttersebut bertentangan dengan keinginannya untuk memenipulasi struktur2 politik setempat yang membuat pengreh praja tidak berkembang, namun belanda tetep mendukung eksistensinya. Upaya untuk melindungi dengan bambenstaat malah mambuat keadaan semakin terpuruk, sehingga menuai kecaman dari banyak pihak. Hingga pada akhirnya eksistensi pangreh praja semakin melemah dan digantikan oleh orang2 yang ada diluar korps pegawai pribumi yang disebut ‘priyayi’.

Hal kompleks diatas yang menyebabkan adanya partai politik dan berkenmbangnuya kelompok reformis penekanan dalam tubuh pangreh praja. Hingga pada akhir tahun 30an, makin banyak priyayi yangmenguasai metode2 sosial politik dari Belanda. Hal ini karena banyaknya orang2 pangreh praja yang berpendidikan, yang sepenuhnya menguasai proses birokrasi. Fungsi kkorps birokrasimeluas hingga bekerja dalam pengawasan, penghorganisasian, dan pengumpulan informasii, komunikasi antara pribumi dan asing, sehingga paham akan motif2 politik tertentu. Berbagai cara pun tetap dilakukan belanda agar tetap ‘mentradisionalkan”pangreh praja agar bisa mempertahankan otoritas rakyat, dengan asumsi bahwa jika rakyat setia pada pangreh praja = setia pada pemerintah yang dibdi oleh pangreh praja. Belanda sangat percaya dengan efektivitas priyayi. Oleh berbagai hal, sikap rakyat mlah berubah menjadi takut dan benci kaepada priyayi, karena ia tahu bahwa priyayi disetir oleh belanda. Berbagai sentimen negatif pun muncul, namun di lain sisi, priyayi tetap dihormati. Perubahan pun terjadi, namun Belanda begitu asyik dalam menampilkan para priyayi, tapi tidak mengamati secara kritis basis2 dari kekuasaan dan ststus sosial dari pangreh praja. Sampai pada akhirnya, adanya kesadaran akan adanya kekeliruan penguasaan kolonial karena sifatnya yang keras kepala di bidang politik dan ketidakmauannya melakukan pembaruan yang mendasar bagi pangreh praja. Namun pada saat jepang datang dan mendduduki wilayah nusantara, jepang dalam kebijaksanaan politiknya kembali bersandar secara politik kepada pangreh praja. Struktur pemerintahan militernya hampir mirip seperti Belanda.  Pada masa setelah kemerdekaan, ketidakpercayaan kepada pangreh paraj kembali muncul dan membuat adanya perubahan tugas dan kewajiban para pejabat ini bukan untuk memerintah, melainkan bagaikan menjadi orangtua yang “memimpin dan mempengaruhi dari belakang”. Adaanya pembentukan negara federal dibawah bendera belanda membuat bekas2 tokoh pangreh praja menjadi kepala negara bagian, menteri, atau pejabat tinggi lain. Setelah revolusi, yang menjadi pemimpin dalam pemerintahan adalah orrang pribumi atau orang indonesia asli.

Dalam perkembangannya, pada masa orde baru, pangreh praja yang telah berubah menjadi pegawai negeri sipil menjadi bagian penting dalam barisan pendukung pemerintah yang berkuasa. Hingga pada masa akhir 70an, tata pemerintahan mulai didominasi oleh ABRI dan membuat pamong praja seakan setingkat dibawahnya.

 

Kategori:Uncategorized

Masa Depan Politik Lokal di Indonesia: Antara Cerminan Pluralisme dan Mempertahankan Demokrasi

Januari 25, 2011 Tinggalkan komentar

”Masa Depan Politik Lokal di Indonesia:

Antara Cerminan Pluralisme dan Mempertahankan Demokrasi”

 

 

Oleh :

Nunung Dwi Nugroho

(09/288952/SP/23807)

JURUSAN POLITIK DAN PEMERINTAHAN

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2011

Tidak bisa dipungkiri bahwa Indonesia merupakan suatu negara besar yang terdiri dari bermacam ragam etnis, budaya, agama dan berbagai kemajemukan lainnya. Tidak lain dan tidak bukan, hal tersebut disebabkan oleh luas geografis Indonesia sendiri dimana mencakup banyak pulau tempat bermukimnya ratusan juta masyarakat berbagai suku dan adat-istiadat yang ada di lingkup tersebut. Keanekaragaman yang ada di Indonesia ini sangat memungkinkan munculnya berbagai kekuatan politik lokal. Politik lokal kian berkembang sebagai kekuatan bak bola salju yang kian lama kian berkembang sebagai kekuatan yang bisa mempengaruhi sistem perpolitikan baik di level daerah maupun di level yang lebih besar, negara contohnya. Namun saya sendiri merasa agak pesimis apabila kita mencoba menggambarkan politik lokal di Indonesia pada masa yang akan datang, dengan beberapa penjelasan berupa paparan yang akan saya uraikan pada bagian selanjutnya.

Sekilas Perkembangan Politik Lokal

Jika kita mengurai akar sejarah dalam hal perpolitikan di negara ini, hal ini tentu sangat berimbas pada latar belakang dan kemunculan politik lokal di Indonesia. Dimulai dari masa kolonialisme, dimana dari metode kontrolnya yang berbasis pada direct control bagi wilayah Jawa dan indirect control bagi wilayah luar Jawa yang melahirkan adanya elit aristokrasi lokal atau elit pribumi sebagai wakil Hindia Belanda di luar Jawa, dan kemunculan volksraad dan locale raden atau dewan-dewan daerah. Begitu pula saat masa penjajahan Jepang, yang menerapkan sistem re-sentralistik dan re-militeristik, dimana terjadi peralihan dari locale raad menjadi kekuasaan eksekutif, sehingga mengakibatkan munculnya bupati dan walikota sebagai penguasa tunggal di daerah. Situasi politik nasional juga mempengaruhi keberadaan politik lokal, seperti apabila kita menilik pada masa orde baru yang dalam perkembangannya menaruh militer dan birokrasi sebagai elemen utama, kekuasaan negara yang dominan, masyarakat yang termarginal, dan adanya proses penyeragaman dimana sebagai akibat dari proses penyeragaman yang terjadi tesebut maka politik lokal kehilangan keragaman dalam format pengaturannya. Contoh kecil lainnya adalah sebagai imbas dari proses desanisasi, sebagai suatu kebijakan dimana terjadi penyeragaman nama ”desa” di seluruh Indonesia, maka desa adat di Bali dan sistem nagari di Sumatera Barat kehilangan eksistensinya. Lain dengan saat kita membahas format politik pada masa pasca orde baru, dimana terjadi perubahan karakter dari hubungan yang bersifat sentralistik-otoritarian ke format yang lebih bersifat desentralistik-demokratis. Akibat dari perubahan tersebut, maka muncullah dua karakter baru, yaitu ada pergeseran lokus politik dari nasional ke lokal (ada distribusi kekuasaan), dan adanya pergeseran format pemerintahan, dari pemerintahan oleh birokrasi ke pemerintahan oleh partai, baik pada level nasional atau daerah. Terlebih jika memusatkan pembahasan kedalam konsep desentralisasi yang telah mengubah secara signifikan kewenangan propinsi dan kabupaten/kota dalam mengelola pemerintahan.

Politik Lokal dan Desentralisasi

Memahami politik lokal juga dapat dilihat dalam berbagai pendekatan, salah satu pendekatan yang dapat kita pakai adalah melalui pemahaman tentang desentralisasi yang dapat dipahami sebagai the transfer of planning, decision making, or administrative authority from the central government to its field organization, local government, or non-government organization. (Cheema and Rondinelli, 1983). Konsep desentralisasi yang ditetapkan di Indonesia sejak beberapa tahun lalu sempat membawa rasa optimisme saya tentang masa depan politik lokal menuju level tertingginya, dapat kita lihat bahwa dari awal keberadaannya, desentralisasi di Indonesia bertujuan untuk mendemokratisasikan Indonesia ke arah yang lebih baik melalui adanya transfer kewenangan dari pusat kepada daerah ini, walaupun pada pelaksanaannya, desentralisasi masih banyak menuai kontroversi di sana-sini yang tidak bisa 100% menjamin terciptanya demokrasi di negeri ini. Adanya desentralisasi juga memberikan peluang kepada daerah lokal untuk menciptakan suatu birokrasi yang efektif dan efisien. Dengan adanya desentralisasi, maka daerah juga bisa mengoptimalkan semua potensi yang ada di daerah, dan dapat mengelolanya sendiri melalui tangan-tangan dingin para pemimpin daerah setempat yang tentunya lebih  mengenal dan mengetahui apa saja kekayaan yang dimiliki daerah tersebut. Adanya desentralisasi juga membuat adanya motivasi daerah-daerah tertinggal untuk maju karena desentralisasi juga membawa keuntungan dari sisi investasi dimana adanya keberhasilan dalam memaksimalkan dan mengolah potensi yang ada di daerah membuat terpicunya perkembangan ekonomi, menarik investor untuk masuk sehingga daerah tersebut tidak menutup kemungkinan untuk menjadi kaya dan kemajuan daerah bisa segera terwujud.

Di sisi lain, keberadaan desentralisasi ini berdampak pada terjadinya hiruk-pikuk di ranah lokal, seperti adanya pemilihan umum kepala daerah secara langsung, menguatnya kelembagaan legislatif, meluasnya kekuasaan pemerintah daerah, dan menguatnya partisipasi masyarakat. Situasi ini diperparah dengan kemunculan media-media lokal, organisasi masyarakat, dan menguatnya identitas kesukuan pada masyarakat lokal. Hingga pada akhirnya dijumpai pembelokan tujuan desentralisasi yang pada awalnya bertujuan untuk menyejahterakan rakyat menjadi bertolakbelakang dengan kondisi perpolitikan yang ada. Di banyak tempat, pilkada yang diselenggarakan di tiap daerah seringkali malah menuai konflik pada akhirnya oleh karena penyelenggaraan dan cara-cara pemilihannya yang busuk. Pemimpin yang terpilih pun terkesan hanya abal-abal, tong kosong berbunyi nyaring, karena hanya bertujuan mendapat posisi di pemerintahan, sehingga tak jarang mereka malah berujung pada penjara sebagai konsekuensi perilaku mereka yang korup dan otoriter. Politik identitas juga bermain dalam ranah ini. Jargon-jargon, asli suku ”A” atau suku ”B” selalu menghiasi pertarungan politik di berbagai kabupaten/kota, baik dalam pemilihan kepala daerah maupun dalam pemilihan legislatif.[1] Elit-elit di daerah memanfaatkan sentimen ini untuk meraup suara dalam pilkada, meskipun kapasitas dari elit daerah ini sangatlah diragukan.[2]

Demokratisasi di ranah lokal menurut saya juga tidak jauh dari nuansa primordialisme, mungkin inilah cikal bakal dan akar dari primordialisme dan nepotisme yang selama ini ada di dalam tata kelola pemerintahan kita, terlebih dalam segi rekrutmen kepemimpinan. Kita dapat simak dari fenomena Temukung, amnasi ko’u, amnasi ana’ (Kupang) yang berasal dari klan yang dipilih berdasarkan keturunan yang menguasai wilayah temukung sebagai kantong genealogis. Anak laki-laki pertama tidak otomatis menduduki jabatan tersebut, tergantung kemampuannya, kepribadian, kecakapan, kedekatan dengan masyarakat dan penguasaan tentang hukum adat (harat nairasi). Faktor keturunan, keimanan, kesaktian, keteladanan perbuatan, kemampuan memahami falsafah masyarakat merupakan pertimbangan utama untuk jabatan kepala kampo (kepala kampung), Syara Adati, Syara Agama di Barata Kaedupa, Sulawesi Tenggara. Untuk menjadi parabela (juru ahli) pertimbangan utamanya adalah keahlian dan ketrampilan. Misalnya Juru Tani harus menguasai siklus alam dan mantra yang memiliki berkah untuk menentukan musim tanam, mengusir hama; Juru Bangka, ia haruslah ahli membuat perahu.[3]

Pesimisme Masa Depan Politik Lokal

Hal seperti diataslah yang membuat penulis merasa ragu akan masa depan dari politik lokal di Indonesia. Dinamika politik lokal di Indonesia tentunya akan menjadi salah satu penyebab utama proses disintegrasi bangsa ini, karena daerah di Indonesia akan menjadi terkotak-kotak atau terbagi-bagi dalam kelas-kelas menurut pembagian asal daerah, dan lain sebagainya. Munculnya politik lokal juga dikhawatirkan hanya memunculkan dominasi lokal oleh segelintir elit di daerah yang berhasil menduduki tampuk kepemimpinan di daerah atas kemenangannya dalam pilkada yang bermodalkan identitas kedaerahan, keterlibatan orang kuat lokal dan klan (studi kasus Jawara di Banten)[4] dan politik uang. Walaupun sudah dilaksanakannya proses desentralisasi di Indonesia, daerah tetap apa adanya, tidak mengalami kemajuan signifikan, oleh karena pemimpin yang dihasilkan dalam pilkada kurang berkapasitas dalam penyelenggaraan pemerintahan. Lihat saja, bagaimana peran dan kapasitas artis-artis atau orang-orang yang dianggap sebagai putra daerah yang ”terpilih” hanya karena status yang disandangnya dalam pilkada dalam menjalankan tugasnya sebagai pemimpin daerah? Hal itu yang membuat penulis menjadi agak pesimis terhadap perkembangan dan masa depan politik lokal di Indonesia di masa depan.

Harapan dan Solusi akan Pesimisme Masa Depan Politik Lokal

Seharusnya, keberadaan politik lokal di Indonesia menjadi suatu alat dan cermin pemersatu dari berbagai elemen masyarakat Indonesia yang plural dan beragam. Politik lokal seharusnya dimaknai sebagai tempat pembentukan infrastruktur berdemokrasi dan tempat untuk belajar berpolitik bagi masyarakat, bukan malah menjadi sarana ”pembodohan” masyarakat melalui proses berdemokratisasi yang busuk. Seharusnya, melalui politik lokal, efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan pemerintahan dan public services dapat terwujud. Pemerintah daerah seharusnya dapat lebih mengetahui apa saja yag dibutuhkan oleh masyarakat di level lokal. Pemerintah daerah juga seharusnya menjadi responsif dengan apa saja kebutuhan masyarakat. Namun apa yang terjadi sekarang semakin menimbulkan rasa pesimis saya apabila mencoba menelaah jauh kedepan tentang perpolitikan lokal di Indonesia. Apa jadinya bila masyarakat dikekang oleh penguasanya? Baik lokal maupun di level yang lebih tinggi dapat dilihat bahwa penguasa politik sama-sama mengekang dan mencoba menyetir masyarakat dengan berbagai kebijakan yang mengutamakan kepentingan segelintir orang saja.

Politik lokal di Indonesia dalam pandangan saya akan semakin terpuruk apabila tidak segera diambil berbagai kebijakan yang dapat mengimbangi kebusukan tata pengelolaannya di berbagai level yang ada. Untuk mengantisipasi terjadinya kekuasaan elit lokal yang berlebihan, maka menurut penulis harus diadakannya sistem ”perpaduan” antara desentralisasi dan sentralisasi di Indonesia. Desentralisasi di Indonesia perlu akan adanya penyesuaian bahwa desentralisasi yang ada dalam pelaksanannya tidak boleh lupa akan kewenangan negara pusat, agar tidak terjadi dominasi lagi di kemudian hari. Keberadaan negara pusat sangat dibutuhkan demi mengendalikan elit-elit yang berkuasa di daerah. Dalam pelaksanaan desentralisasi, perlu juga dilihat akan adanya problema kapabilitas, dimana sebaiknya dilihat dulu apakah daerah tersebut mampu dan punya potensi untuk pelaksanaan desentralisasi. Dalam pelaksanaan desentralisasi, pemerintah pusat tidak bisa hanya terkesan acuh dan melihat hal tersebut hanya sebagai pembagian resiko dan akal-akalan dari pusat. Seharusnya ada pengawalan, pengawasan, dan pemberian solusi atau win-win solution kepada pemerintah daerah apabila terjadi permasalahan pada pelaksanaan desentralisasi di daerah. Dengan adanya hal tersebut, diharapkan kelangsungan politik lokal di Indonesia dapat terjaga, dan jauh dari penyimpangan yang selama ini terjadi.

 

 


[2] Lihat artikel Surahmat, seorang pemimpin umum BP2M Unnes: Primordialisme Pilkada Banjarnegara. Dimana ia melihat adanya pemanfaatan isu primordialisme dalam pilkada Kabupaten Banjarnegara tahun 2006, dimana saat itu ada tiga calon bupati, satu diantaranya bukan “putra daerah” Banjarnegara. Isu asal daerah diungkit lawan politik untuk menjatuhkan dukungan calon tersebut dengan asumsi bahwa daerah akan lebih baik jika dipimpin oleh putra daerah.

[3] Diambil dari pertemuan dalam kelas Politik Lokal tentang Demokrasi di level lokal, Oktober 2010.

[4] Ratu Atut sebagai Gubernur Banten tidak lepas dari adanya peranan jawara. Atut, dengan modal simbolik yang didapatkan dari jawara (karena Atut merupakan bagian dari jawara) serta modal ekonomi yang dimiliki akhirnya menjadi faktor utama kemenangan Atut sehingga mendapatkan kursi jabatan nomor satu di provinsi Banten. Selain itu, ijazahnya (yang berarti adalah modal budaya) menjadi nilai lebih tersendiri.

 

Kategori:Uncategorized

Analisis Aspek Keadilan dan Kebebasan pada Penyelenggara Pemilihan Umum di Indonesia

Januari 25, 2011 Tinggalkan komentar

”Analisis Aspek Keadilan dan Kebebasan pada Penyelenggara Pemilihan Umum di Indonesia”

 

 

Oleh :

Nunung Dwi Nugroho

(09/288952/SP/23807)

JURUSAN POLITIK DAN PEMERINTAHAN

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2011

Pemilihan Umum (Pemilu) adalah sebuah ajang kompetisi untuk mengisi jebatan-jabatan publik yang didasarkan pada pilihan formal dari warga negara yang telah memenuhi syarat. Pemilihan Umum di Indonesia pada awalnya digunakan sebagai sarana untuk memilih para anggota dalam lembaga perwakilan, yaitu DPR, DPRD Propinsi dan DPRD Kabupaten/Kota. Namun seiring berjalannya waktu, pemilihan umum di Indonesia juga dilaksanakan untuk memilih presiden dan wakil presiden secara langsung.

Pemilihan Umum di Indonesia mulai diadakan pertama kali pada tahun 1955 yang bertujuan untuk memilih anggota DPR dan konstituante. Hingga pada akhirnya pemilihan presiden dan wakil presiden yang pada mulanya dilakukan oleh MPR-pun kini pemilihannya diadakan secara langsung seiring dikeluarkannya amandemen ke-empat UUD 1945 pada tahun 2002. Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden secara langsung untuk pertama kali diadakan pada tahun 2004. Menyusul pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah dilaksanakan secara langsung seiring dikeluarkannya Undang-undang Nomor 22 tahun 2007. Seiring berjalannya waktu, Pemilihan Umum kini mengalami pergeseran akan fungsinya. Kini Pemilu hanya dimaknai sebagai ajang kontestasi oleh sebagian orang yang berkeinginan untuk menduduki jabatan publik.

Seharusnya, pemilihan umum adalah sebuah sarana yang paling efektif dalam pencerminan sebagai suatu negara yang demokratis. Namun dalam pelaksanaannya, pemilihan umum di negara kita masih menemui banyak kendala. Terlebih jika kita melihat dalam segi penyelenggara pemilu, yang dalam konteks ini disebut sebagai Komisi pemilihan Umum, merupakan lembaga yang mengurus hal-hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pemilu di Indonesia.[1] Dalam pemilihan umum yang demokratis, keberadaan lembaga penyelenggara pemilihan umum yang terpercaya memegang peranan yang begitu penting. Namun disamping itu ada hal yang masih banyak diperdebatkan, apakah penyelenggara pemilihan umum di Indonesia telah memenuhi kriteria yang mengedepankan aspek keadilan (fair) dan kebebasan (free)? Hal itulah yang akan penulis bahas dalam uraian dibawah, dengan cara mencoba menelaah isi dari Undang-undang Nomor 22 Tahun 2007 tentang Penyelenggara Pemilihan Umum dan Undang-undang Nomor 10 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.

Aspek Keadilan (fairness)

Setelah mencoba menelaah isi Undang-undang Nomor 22 Tahun 2007, Pemilihan Umum di Indonesia saya rasa sudah memenuhi kriteria yang mengedepankan aspek fairness. Hal tersebut penulis jelaskan dalam poin-poin dibawah.

1. Kenetralan administrasi

Dalam Penjelasan atas Undang-undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2007 tentang Penyelenggara Pemilihan Umum, terlihat adanya kenetralan KPU sebagai penyelenggara Pemilu, dimana dalam pasal tersebut diatur bahwa Komisi Pemilihan Umum (KPU), yang bersifat nasional, tetap, dan mandiri, dimana sifat mandiri menegaskan KPU dalam menyelenggarakan dan melaksanakan pemilihan umum bebas dan pengaruh pihak mana pun. Dalam Pasal 3 ayat 3 juga ditegaskan bahwa dalam menyelenggarakan Pemilu, KPU bebas dari pengaruh pihak mana pun berkaitan dengan pelaksanaan tugas dan wewenangnya.

Dari hal tersebut didapat pula bahwa lembaga pelaksana pemilu tidak tunduk pada arahan dari pihak lain manapun, pihak berwenang atau partai politik. Lembaga pemilu berfungsi tanpa pemihakan atau praduga politik. Lembaga pelaksana pemilu juga mampu menjalankan kegiatan tanpa campur tangan yang pastinya berdampak langsung pada keseluruhan proses pemilihan umum.

 

2. Apakah KPU kompeten?

Setelah melihat akan syarat menjadi anggota KPU, maka penulis menyimpulkan bahwa anggota KPU yang terpilih adalah orang-orang yang kompeten di bidangnya, dimana syarat untuk menjadi calon anggota KPU, KPU Provinsi, atau KPU Kabupaten/Kota salah satunya adalah berpendidikan paling rendah S-1 untuk calon anggota KPU dan KPU Provinsi dan paling rendah SLTA atau sederajat untuk calon anggota KPU Kabupaten/Kota.

 

3. Adanya Kemampuan Untuk Mencegah Penyalahgunaan

Adanya kemampuan untuk mencegah penyalahgunaan dalam tubuh KPU dapat kita lihat pada Pasal 122, dimana disitu tertulis bahwa apabila terjadi hal-hal yang mengakibatkan KPU tidak dapat melaksanakan tahapan penyelenggaraan Pemilu sesuai dengan ketentuan undang-undang, tahapan penyelenggaraan Pemilu untuk sementara dilaksanakan oleh Sekretaris Jenderal KPU. Dalam hal KPU tidak dapat menjalankan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1), paling lambat 30 (tiga puluh) hari Presiden dan Dewan Perwakilan Rakyat mengambil langkah agar KPU dapat melaksanakan tugasnya kembali. Dan disambut dengan pasalnya yang ke-123 dimana apabila terjadi hal-hal yang mengakibatkan KPU Provinsi atau KPU Kabupaten/Kota tidak dapat menjalankan tugasnya, tahapan penyelenggaraan Pemilu untuk sementara dilaksanakan oleh KPU setingkat di atasnya.

 

 

4. Memperlakukan Orang Secara Adil

Dalam pasalnya yang ke-8, tepatnya pada ayat 4b dijelaskan bahwa KPU dalam Pemilu Anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, dan Pemilu Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah berkewajiban: memperlakukan peserta Pemilu dan pasangan calon secara adil dan setara;

 

5. Adanya akses ke media publik

Adanya akses ke media publik tercermin pada Pasal 13 ayat 3a tentang pemilihan calon anggota KPU, Undang-undang nomor 10 tahun 2008 pasal 61 ayat 4 yang mengatur daftar calon sementara anggota DPR, DPRD Propinsi dan DPRD Kabupaten/Kota dimana pada pemilihan calon anggota KPU diharuskan untuk mengumumkan kegiatan tersebut sekurang-kurangnya pada 5 (lima) media massa cetak harian nasional selama 1 (satu) hari dan 5 (lima) media massa elektronik nasional selama 3 (tiga) hari berturut-turut; Pengumuman dalam media massa elektronik mengutamakan Televisi Republik Indonesia, Radio Republik Indonesia, dan Lembaga Kantor Berita Nasional Antara. Daftar calon sementara anggota DPR, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diumumkan oleh KPU, KPU provinsi, dan KPU kabupaten/kota harus disebarluaskan sekurang-kurangnya pada 1 (satu) media massa cetak harian dan media massa elektronik nasional dan 1 (satu) media massa cetak harian dan media massa elektronik daerah serta sarana pengumuman lainnya selama 5 (lima) hari.

 

6. Cara pendistrikan fair, ada keterlibatan partai dan masyarakat

Dalam penentuan daerah pemilihan, KPU tidak melibatkan partai dan masyarakat, cara penentuan daerah pemilihan hanya didasarkan pada jumlah penduduk. Hal inilah yang mengakibatkan kurang fair-nya KPU sebagai penyelenggara Pemilu di Indonesia. Namun di sisi lain, tidak terlibatnya partai politik disini tentunya bisa mengurangi keberpihakan partai politik tersebut dalam memilih daerah-daerah yang diharapkan membawa keuntungan tersendiri berupa daerah-daerah lumbung suara bagi partainya.

 

7.  Ada monitoring lembaga public independen

Seperti dijelaskan Pasal 232 UU no 10 tahun 2008 tentang Persyaratan dan Tata Cara Menjadi Pemantau Pemilu dimana Pemantau Pemilu harus memenuhi persyaratan: bersifat independen; mempunyai sumber dana yang jelas; dan terdaftar dan memperoleh akreditasi dari KPU, KPU provinsi, atau KPU kabupaten/kota sesuai dengan cakupan wilayah pemantauannya.

 

8. Kerahasiaan surat suara

Kerahasiaan surat suara terjamin melalui terciptanya Undang-undang nomor 22 tahun 2007 Pasal 47 tentang Tugas, wewenang, dan kewajiban PPS dimana salah satu tugasnya adalah menjaga dan mengamankan keutuhan kotak suara setelah penghitungan suara dan setelah kotak suara disegel; Yang dimaksud dengan “menjaga dan mengamankan”, antara lain, adalah tidak membuka, tidak mengubah, tidak mengganti, tidak merusak, tidak menghitung surat suara, atau tidak menghilangkan kotak suara. Meneruskan kotak suara dari setiap TPS kepada PPK pada hari yang sama setelah terkumpulnya kotak suara dari setiap TPS dan tidak memiliki kewenangan membuka kotak suara yang sudah disegel oleh KPPS.

 

9. Seluruh orang dewasa berhak untuk memilih

Dalam pelaksanaan pemilu di Indonesia, penulis melihat bahwa aspek dimana seluruh orang dewasa berhak untuk memilih sudah terpenuhi, terlebih jika kita melihat UU No 10 tahun 2008, pada pasalnya yang ke-19 tentang hak memilih dijelaskan bahwa yang berhak memilih adalah (1) Warga Negara Indonesia yang pada hari pemungutan suara telah genap berumur 17 (tujuh belas) tahun atau lebih atau sudah/pemah kawin mempunyai hak memilih. (2) Warga Negara Indonesia sebagaimana dimaksud pada ayat (1) didaftar oleh penyelenggara Pemilu dalam daftar pemilih.

 

10. Transparansi dalam Prosedur dan penghitungan

Pada undang-undang nomor 22 tahun 2007 Pasal 8h tercermin transparansi dalam prosedur dan penghitungan suara dimana KPU menetapkan dan mengumumkan hasil rekapitulasi penghitungan suara tingkat nasional berdasarkan hasil rekapitulasi penghitungan suara di KPU Provinsi untuk Pemilu Anggota Dewan Perwakilan Rakyat dan hasil rekapitulasi penghitungan suara di tiap-tiap KPU Provinsi untuk Pemilu Anggota Dewan Perwakilan Daerah dengan membuat berita acara penghitungan suara dan sertifikat hasil penghitungan suara; membuat berita acara penghitungan suara serta membuat sertifikat penghitungan suara dan wajib menyerahkannya kepada saksi peserta Pemilu dan Bawaslu; dan menerbitkan Keputusan KPU untuk mengesahkan hasil Pemilu dan mengumumkannya.

 

11. Ada prosedur yang jelas dan tidak memihak guna menyelesaikan konflik dan ketidaksepakatan dalam proses Pemilu

Prosedur yang jelas dan tidak memihak dalam penyelesaian konflik dan ketidaksepakatan dalam proses Pemilu diatur secara jelas dalam BAB XX Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2008 Tentang Penyelesaian Pelanggaran Pemilu Dan Perselisihan Hasil Pemilu.

 

Aspek Kebebasan (free)

1. Ada aturan hukum yang mengatur keterlibatan orang-orang dalam Pemilu

Dalam UU No 10 tahun 2008 pada Pasal 19 tentang hak memilih, diatur (1) Warga Negara Indonesia yang pada hari pemungutan suara telah genap berumur 17 (tujuh belas) tahun atau lebih atau sudah/pernah kawin mempunyai hak memilih. (2) Warga Negara Indonesia sebagaimana dimaksud pada ayat (1) didaftar oleh penyelenggara Pemilu dalam daftar pemilih. Pasal 20 Untuk dapat menggunakan hak memilih, Warga Negara Indonesia harus terdaftar sebagai pemilih.

2. Kebebasan untuk berkampanye

UU no 10 tahun 2008 pada pasalnya yang ke 76 diatur bahwa Kampanye Pemilu dilakukan dengan prinsip bertanggung jawab dan merupakan bagian dari pendidikan politik masyarakat

3. Kebebasan untuk berbicara, membuat pergerakan dan berkumpul

Ketiga aspek ini tidak secara langsung dibahas dalam undang-undang penyelenggara pemilihan umum, namun pada dasarnya bahwa undang-undang ini dibuat dengan menimbang akan kemerdekaan berserikat, berkumpul serta mengeluarkan pikiran dan pendapat merupakan hak asasi manusia yang diakui dan dijamin oleh Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; bahwa untuk memperkukuh kemerdekaan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pendapat merupakan bagian dari upaya untuk mewujudkan kehidupan bangsa yang kuat dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur, serta demokratis dan berdasarkan hukum;

 

4. Kebebasan masyarakat sipil

Pada pasalnya yang ke 231, masyarakat sipil ikut terlibat dalam upaya pemantauan Pemilu, disini tercermin pula kebebasan akan keterlibatan masyarakat sipil dalam kaitannya dengan penyelenggaraan pemilihan umum di Indonesia.

Kesimpulan:

Berdasarkan paparan diatas, maka penulis menyimpulkan bahwa penyelenggaraan pemilihan umum di Indonesia sejatinya telah berusaha untuk mengakomodir kedua aspek penting dalam penyelenggaraan pemilihan umum, yaitu aspek keadilan dan kebebasan. Poin-poin penting dalam aspek keadilan sebagian besar sudah terpenuhi, yang masih belum mencakup hanyalah poin dimana partai politik dan masyarakat dilibatkan dalam proses pembagian daerah pemilihan. Namun hal tersebut bisa dimaklumi, sebab keterlibatan partai politik bisa dalam penentuan daerah pemilihan bisa saja hanya dimaksudkan untuk menguntungkan pihak mereka saja, dengan mencari daerah-daerah lumbung suara bagi partainya. Dari sisi kebebasan, pemilihan umum di Indonesia masih sangat kurang, disini penulis tidak menemukan bagian yang menjamin kebebasan untuk berbicara, berkumpul, atau berserikat. Masyarakat sipil dalam hal ini hanya dilibatkan dalam pemantauan pelaksanaan Pemilu, tidak lebih.


[1] Sigit Pamungkas, Perihal Pemilu, Laboratorium Jurusan Ilmu Pemerintahan UGM, 2009 halaman 47

Kategori:Uncategorized

Penggunaan Pendekatan Pilihan Rasional dalam Menganalisis Pemilihan Jejaring Sosial Twitter Sebagai Media Sosial dan Komunikasi di Kalangan Mahasiswa Jurusan Politik Pemerintahan Universitas Gadjah Mada Angkatan 2009

Januari 25, 2011 3 komentar

“Penggunaan Pendekatan Pilihan Rasional dalam Menganalisis Pemilihan Jejaring Sosial Twitter Sebagai Media Sosial dan Komunikasi di Kalangan Mahasiswa Jurusan Politik Pemerintahan Universitas Gadjah Mada Angkatan 2009”

 

Oleh :

Nunung Dwi Nugroho

(09/288952/SP/23807)

JURUSAN POLITIK DAN PEMERINTAHAN

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2011

A. Pendahuluan

Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi di dunia, khususnya perkembangan internet sebagai sarana mempermudah akses informasi dan komunikasi yang menghubungkan setiap orang diberbagai belahan dunia, sangatlah pesat. Pengguna internet pun semakin meluas, tidak hanya kalangan atas yang bisa menggunakannya, kini seluruh lapisan masyarakat bisa mengaksesnya, seiring semakin mudahnya mengakses internet melalui laptop, bahkan perangkat telepon genggam. Biaya untuk mengaksesnya pun semakin murah, provider internet semakin gencar bersaing dalam menawarkan tarif yang lebih murah untuk para pelanggannya. Akses wi-fi (wireless fidelity) sangat mudah didapat bila kita berkunjung ke pusat-pusat keramaian, bahkan kampus dengan gratis. Warung-warung internet (warnet) pun semakin marak dengan biaya akses yang bisa dikatakan murah.

Dulu kita ingat betul bahwa internet hanya dimaknai sebatas untuk berkirim pesan elektronik (e-mail), browsing, dan chatting. Namun sekarang kita sudah sangat lumrah menjumpai istilah nge-blog, nge-twit, Facebook-an, upload video, update status, dan lain sebagainya. Ya, saat ini menurut penulis telah terjadi perubahan yang sangat drastis terhadap pemanfaatan media internet, kini internet juga menjadi media sosial, sharing, dan berhubungan dengan teman bagi para penggunanya. Dapat kita lihat, di kalangan mahasiswa sendiri, berapa banyak mahasiswa yang mempunyai account Facebook, Twitter, Friendster, my space, youtube, hi-five, yahoo koprol, formspring atau foursquare dibandingkan mereka yang tidak aktif di jejering sosial ini. Kini para penggunanya, terutama di kalangan mahasiswa malahan lebih banyak mengakses internet hanya untuk membuka situs-situs pertemanan tersebut dibandingkan dengan mencari informasi yang menunjang perkuliahannya. Keberadaan jejaring sosial membuat seseorang sangat betah berlama-lama didepan laptop sambil dimanjakan dengan berbagai fitur seperti bertukar dinding (wall) dan chatting pada Facebook, dan lain sebagainya.

Salah satu situs jejaring sosial yang perlu mendapat perhatian khusus adalah Twitter. Twitter adalah salah satu jejaring sosial yang sangat popular di Indonesia, dan di dunia. Setelah maraknya fenomena penggunaan Facebook, Twitter hadir dengan membawa format baru berupa micro-blogging. Dalam waktu yang tergolong singkat, Twitter sanggup memikat hati banyak pengguna internet, khususnya di kalangan para mahasiswa, khususnya mahasiswa jurusan Politik Pemerintahan UGM angkatan 2009. Pada tahun 2010, telah banyak mahasiswa jurusan Politik Pemerintahan UGM angkatan 2009 yang bergabung dan membuat account Twitter ini. Sebagian besar yang telah bergabung merasa sangat nyaman dengan situs micro-blogging ­ini. Banyak rekan-rekan dari penulis yang beralih dari situs jejaring sosialnya yang terdahulu (Facebook contohnya) ke Twitter. Lalu sebenarnya apa sajakah kelebihan yang ditawarkan Twitter sehingga mampu memikat dan mengubah pemikiran sebagian besar pengguna internet dikalangan mahasiswa jurusan politik dan pemerintahan UGM angkatan 2009 untuk menggunakan jejaring sosial Twitter ini dan meninggalkan jejaring sosial yang lama? Hal itulah yang mencoba penulis uraikan dalam kerangka berpikir rational choice dimana seluruh tindakan atau keputusan didasarkan pada suatu kalkulasi (untung/rugi) yang didasarkan pada informasi. Teori ini juga merupakan model penjelasan dari tindakan-tindakan manusia, dengan maksud memberikan analisa formal dari pengambilan keputusan rasional berdasarkan sejumlah kepercayaan dan tujuan, serta menggabungkan beberapa area teori ekonomi, teori kemungkinan, game theory dan teori public goods. Paradigma teori pilihan rasional menawarkan aspek umum dari mekanisme tersebut diantara fenomena sosial. Dengan mengasumsikan bahwa individu dalam keragaman latar belakang sosial dan membuat pilihan tindakan atau keputusan berdasarkan kepercayaan dan tujuan mereka, teori ini dimaksudkan untuk dapat menerangkan sejumlah penyelesaian masalah sosial sebagai efek keseluruhan dari pilihan tersebut. Adapun dasar-dasar dari teori ini berupa konsep utilitas, peluang dan aturan keputusan.[1] Dalam menganalisis, penulis menggunakan metode wawancara secara langsung kepada responden yaitu rekan penulis sesama mahasiswa jurusan Politik Pemerintahan angkatan 2009 yang menggunakan account Twitter untuk mencoba menjawab apa alasan yang digunakan oleh para mahasiswa jurusan politik pemerintahan angkatan 2009 dalam memilih Twitter sebagai media sosial dan komunikasi dengan menggunakan perspektif rational choice.

 

B. Twitter, a Micro-blog Outside but Macro-scope Inside

Social Network adalah suatu jejaring sosial yang berada di internet saat ini yang mempunyai cakupan dari sistem software yang memungkinkan pengguna dapat berinteraksi dan berbagi data dengan pengguna lain dalam skala yang besar, baik dalam negeri maupun luar negeri, yang mana dalam kamus dunia maya tidak ada batasan wilayah negara lagi. Social Network dijalankan oleh sebuah social software yang mempunyai karakteristik Open APIs, desain arsitektur yang berbasiskan service oriented (SOA), dan kemampuan untuk upload data maupun media.[2] Jaringan sosial internet merupakan salah satu media komunikasi yang dapat dijadikan sebagai media komunikasi sosial bagi masyarakat. Komunikasi sosial merupakan suatu kegiatan komunikasi yang lebih diarahkan pada pencapaian suatu integrasi sosial. Melalui komunikasi sosial terjadilah aktualisasi dari masalah-masalah yang dibahas. Selain itu kesadaran dan pengetahuan tentang materi yang dibahas semakin meluas dan bertambah. Komunikasi sosial adalah sekaligus suatu proses sosialisasi. Melalui komunikasi sosial dicapailah suatu stabilitas sosial, tertib sosial, penerusan nilai-nilai lama dan baru yang diagungkan dalam masyarakat. Malalui komunikasi sosial, kesadaran dapat dipupuk, dibina dan diperluas. Masalah-masalah sosial juga dapat dipecahkan melalui consensus.[3]

Twitter adalah salah satu dari social network yang banyak dinikmati oleh berbagai kalangan, baik tua, remaja, bahkan anak kecil. Konsep yang diusung Twitter adalah micro-blogging berupa menyebarkan informasi pesan secara singkat, padat, dan real-time, didalam sebuah kalimat yang berjumlah kurang dari 140 karakter kepada para pembacanya yang tersebar di seluruh penjuru dunia.  Pengguna Twitter dapat menyebarkan dan menuliskan pesannya dalam bermacam cara, bisa melalui situs resminya di http://www.twitter.com atau melalui beberapa aplikasi untuk browser di computer, seperti Twirl, Snitter, Twitterfox, Echofon, tweetMachine, dan lain sebagainya. Untuk pengguna Twitter yang sering bermobilisasi, ada pula Twitter via sms, Twitter via browser handphone melalui dabr, tuitwit, m.tweete.net, Twitter for Blackberry, uberTwitter bagi pengguna Blackberry, atau Twitter for Android bagi pengguna handphone bersistem operasi Android. Saat ini Twitter menempati urutan ke-17 dari 100 urutan website terbanyak diakses di Indonesia, masih dibawah Facebook yang menempati urutan pertama. [4]

Ide pembuatan media online Twitter adalah berawal dari pertanyaan sepele, “Apa yang anda lakukan saat ini?”. Jawaban dari pertanyaan tersebut akan disebarluaskan oleh Twitter melalui fasilitas antar muka (dashboard) penggunanya. Twitter juga menyediakan aplikasi antarmuka tersebut tampil di website penggunanya. Twitter bisa digunakan sebagai sarana penyebar informasi kepada semua orang, baik yang dikenal ataupun tidak. Penyampaian pesan dalam Twitter umumnya tidak mengharapkan balasan/respon dari pengguna lainnya, namun hal ini lambat laun berganti menjadi situs “tanya-jawab” bagi penggunanya melalui sistem retweet (RT). Untuk urusan sosial, Twitter mampu memberikan informasi cepat mengenai keberadaan orang lain atau kegiatan apa yang sedang kita lakukan. Untuk urusan bisnis, Twitter bisa dijadikan alalt untuk mengumumkan kabar terbaru atau posting blog terbaru dari sebuah perusahaan bahkan bisa digunakan untuk berinteraksi dengan konsumen. Twitter saat ini juga memudahkan kolaborasi internal dan komunikasi dalam sebuah kelompok.[5]

Saat ini telah banyak kalangan yang menggunakan media Twitter sebagai akses komunikasinya dengan public atau artis kepada para penggemarnya. Tifatul Sembiring, Menteri Komunikasi dan Informasi Republik Indonesia misalnya, juga menggunakan Twitter sebagai sarana berkomunikasi dengan masyarakat, sehingga ada timbal balik apabila ada kebijakan dari beliau yang mengganjal dapat langsung di-share melalui account Twitternya di @tifsembiring. Ada pula Presiden United States of America (@barackobama), politisi Ulil Abshar Abdalla (@ulil), Yenny Wahid (@yennywahid), artis fenomenal kelahiran Kanada Justin Bieber (@justinbieber), artis serba bisa Agnes Monica (@agnezmo) dan banyak tokoh atau artis fenomenal lainnya yang mempunyai account aktif di Twitter. Sehingga tak ayal banyak tokoh tersebut kebanjiran followers (pengikut) dalam account Twitternya, bahkan sampai-sampai ada account yang sudah terlalu penuh akan pengikut yang menyebabkan susah diaksesnya account Twitter tersebut. Dari penjelasan diatas, tidak dapat dipungkiri, walau Twitter adalah sebagai situs yang hanya menawarkan 140 karakter, namun kini situs tersebut kini menjelma menjadi kekuatan besar yang dapat mengkoneksikan individu-individu secara langsung dibelahan dunia manapun. Twitter: micro-blog outside, macro-scope inside.

C. Twitter dan Mahasiswa Jurusan Politik dan Pemerintahan

Gaung penggunaan Facebook sebagai media komunikasi yang popular di dunia maya sepertinya sudah mencapai titik jenuhnya. Terlalu banyaknya “teman” di Facebook, lama kelamaan juga dapat mengganggu efektivitas dan kinerja Facebook yang sesungguhnya. Kadang kita sering menemui status-status tidak jelas yang entah darimana asalnya. Terlebih jika kita merasa diganggu dengan fenomena “alay” yang bisa diidentikkan dengan pengguna Facebook yang dianggap “kampungan” atau terkesan mengganggu pengguna Facebook lain dengan mengupdate status Facebooknya dengan frekuensi diatas normal, atau bisa dikatakan setiap menit mengupdate status dengan hal-hal yang “kurang” penting. Banyaknya iklan dalam Facebook juga dianggap mengganggu tampilan para penggunanya, karena acap kali iklan tersebut berporsi besar dan menutupi area berkirim pesan di Facebook. Rasa was-was juga acap kali timbul tatkala banyak kasus kriminalitas yang didasari dari penggunaan Facebook, baik itu penculikan, penipuan dan lain sebagainya. Banyaknya kerugian dan potensi kejenuhan yang dialami oleh sebagian besar pengguna Facebook di Indonesia ini membuat banyak Facebookers beralih ke Twitter, situs micro-blogging yang sedang marak di segala penjuru dunia ini.

Begitu pula dengan mahasiswa jurusan politik dan pemerintahan UGM angkatan 2009 yang merupakan rekan sekelas dan seangkatan penulis. Banyak rekan penulis yang meninggalkan account social networknya yang terdahulu karena merasa bosan dan jenuh dengan Facebook yang selama kurang lebih dua tahun menemani aktivitas dunia maya mereka. Tercatat, sudah ada 31 orang dari 72 orang (43%) angkatan 2009 yang memiliki account Twitter.[6] Diantara ke-31 orang tersebut yang sering online antara lain Lalu Rahadian (@lalurahadian), Jihan Fahlevi (@fhlvjihan), Devi Paramitha (@deviprmth), Intan Laras Savitri Maliza (@intanmaliza), Syarifah Rachmawati (@syaarach), Hilda Agustin Girsang (@hildagirsang), Wuri Puspitasari (@puspitwury), Frizca Roosdhiana Putri (@frizchaputri), dan penulis sendiri, Nunung Dwi Nugroho (@nunodwee).

Sebagian besar mengikuti trend dengan membuat jejaring sosial baru, yaitu Twitter. Banyak dari rekan penulis yang telah bergabung dan membuat account Twitter merasa nyaman dan tidak kehilangan privasi mereka seperti saat mereka menjadi Facebooker. Twitter dianggap lebih banyak membawa keuntungan bagi para mahasiswa daripada Facebook. Banyak alasan rasional lain yang menyebabkan rekan-rekan seangkatan penulis berubah haluan untuk menggunakan Twitter, antara lain adalah:

  • Simpel

Penggunaan Twitter dinilai lebih simple, karena tampilannya yang sederhana, hanya ada satu halaman utama yang menyajikan menu-menu utama dalam Twitter. Sangat berbeda dengan Facebook, Friendster, atau jejaring sosial lain yang terkesan lebih menyulitkan dalam berkirim pesan, karena harus melihat profil dari yang dituju terlebih dahulu. Selain itu, simple disini juga berarti pemakaian 140 karakter yang dinilai efektif dan efisien dalam berkirim pesan, tidak bertele-tele dan tepat sasaran. Status dan pesan kepada orang lain berada dalam satu kontrol. Bila tanpa mention maka otomatis menjadi “status”, apabila diberi mention (@username) maka otomatis menjadi pesan yang bisa dibaca oleh si penerima pesan.

Sisi simple Twitter yang lainnya adalah semua orang bisa menjadi pengikut (followers) kita otomatis, tanpa harus meminta konfirmasi dari kita, berbeda dengan Facebook yang disisi lain merugikan kita karena harus menunggu konfirmasi untuk menjadi teman. Dan saat pengkonfirmasian di Facebook tentu amat sangat repot, terlebih apabila ada permintaan teman yang jumlahnya ribuan, kita harus mengkonfirmasikannya satu-per-satu.

Tampilan yang simple tentu membuat biaya browsing melalui telepon genggam menjadi lebih murah, apalagi didukung dengan fitur tampilan foto yang diperkecil, yang berakibat pada rendahnya bandwitch pemakaian dan pulsa telepon genggam para mahasiswa. Berbeda dengan Facebook yang setiap membuka halamannya pasti menguras pulsa, apalagi jika fitur tampilan fotonya diaktifkan secara maksimal.

  • Mengikuti Trend

Tergabungnya para artis, politisi dan tokoh lain dalam Twitter tak pelak menimbulkan dorongan baru bagi para onliners untuk membuat account Twitter. Hal tersebut tidak lepas dari aura trendsetter yang ada pada diri para tokoh tersebut. Berbondong-bondong para penggemar membuat account Twitter untuk dapat mengetahui keseharian dan kegiatan dari sang idola. Factor trend juga dapat dipahami sebagai rasa ingin mengikuti hal-hal yang menjadi keseharian dari khalayak umum. Seseorang ingin memiliki account Twitter seperti kebanyakan temannya, agar tidak dianggap sebagai orang yang ketinggalan jaman. Saat ini juga marak kata-kata “eksis”, dimana seseorang baru dianggap eksistensinya jika memiliki banyak account di dunia maya atau social network dan sering online pada account tersebut. Disisi lain, kebosanan yang melanda sebagian Facebookers, membuat semakin jarang pengguna Facebook yang mengupdate statusnya, karena takut dikatakan terlalu eksis, berlebihan (lebay) atau sebutan negatif lainnya.

  • Mempermudah koneksi

Adanya Twitter pastilah akan mempermudah akses komunikasi, bertukar  informasi dan koneksi baik antar mahasiswa, maupun dari mahasiswa ke lingkup akademis lainnya. Tak jarang sering dijumpai adanya dosen Jurusan Politik Pemerintahan yang melakukan “kultwit” atau kuliah via Twitter. Sebut saja dosen kita, bapak Abdul Gaffar Karim, S.IP, MA., yang seringkali online pada account Twitternya dan mengkritisi masalah-masalah politik yang sedang hangat diperbincangkan di Twitter. Beliau juga kadang memberikan jawaban atau solusi bagi mahasiswa yang mengalami kesulitan atau ada kebingungan mengenai kegiatan akademik melalui account Twitternya di @agkarim. Ada pula account @rafifimawan, milik Rafif Pamenang Imawan, S.IP., salah seorang asisten dosen di jurusan politik pemerintahan yang seringkali pula membantu mahasiswa jurusan politik pemerintahan angkatan 2009, khususnya bila ada kesulitan dalam mengerjakan tugas Metodologi Ilmu Politik (MIP).

Berkat adanya Twitter, akses komunikasi para mahasiswa jurusan politik pemerintahan angkatan 2009 juga semakin erat, melalui list yang disediakan dan di-manage oleh Lalu Rahadian. Didalam list tersebut, mahasiswa bisa bertukar informasi tentang perkuliahan, baik berupa penjelasan tugas, jadwal kuliah atau info-info tentang perkuliahan lainnya. Hal yang sulit didapat bila kita memakai jejaring lain semacam Facebook, dan lain sebagainya. Twit yang kita kirim tinggal diberi hashtag berupa tulisan  #JPP09, maka info tersebut dapat langsung bisa diakses oleh mahasiswa lain dengan meng-click hashtag tersebut.

Keunggulan lain Twitter adalah, kita dapat mengetahui info dengan cepat, kita bisa mem-follow account-account penyedia layanan berita seperti @detikcom (detik.com), @metro_TV (Metro TV), @tvonenews (TVOne Jakarta), @kompasdotcom (Kompas), @jogjaUpdate (info tentang kota Jogjakarta), @yogya_kuliner (info kuliner di Yogyakarta). Selain itu, info tentang perkuliahan dan akademik juga dapat diperoleh secara real-time, seperti @fisipolugm (account resmi akademik Fisipol UGM), @twitUGM (account resmi akademik UGM), @mahasiswabaru (info bagi para mahasiswa baru UGM), dan lain sebagainya. Inilah keunggulan Twitter daripada jejaring sosial lain. Apabila kita masih memakai Friendster, dapatkah kita memperoleh jutaan informasi secara cepat seperti ini? Sulit dibayangkan.

  • Adanya fitur Following dan Follower

Pengguna Twitter apabila ingin mengikuti update-an status seseorang, maka kita harus memfollownya. Dan apabila kita difollow oleh seseorang, kita tidak harus membalas dengan memfollow dia. Jadi timeline hanya berisi update­-an status orang yang kita pilih saja. Jika suatu saat kita tidak suka dengan status seseorang dan menganggap status tersebut hanya “sampah”, maka kita bisa meng-unfollow ­account tersebut agar status-statusnya tidak lagi muncul di timeline kita. Sangat berbeda dengan Facebook, dimana kita harus menjadi teman agar bisa berkirim pesan melalui wall yang ada, di Twitter kita sangat diuntungkan karena tidak perlu menjadi teman dan menunggu konfirmasi dari orang tersebut, hanya cukup follow untuk dapat mengetahui keseharian seseorang.

 

D. Kesimpulan

Pemilihan jejaring sosial Twitter sebagai media sosial dan komunikasi di kalangan mahasiswa Jurusan Politik Pemerintahan Universitas Gadjah Mada angkatan 2009 tentunya tidak bisa lepas dari berbagai alasan rasional yang melandasinya. Kesederhanaan yang dilukiskan dengan tampilan yang simpel dan kemudahan koneksi menjadi alasan utama pemakaian Twitter di kalangan mahasiswa, khususnya mahasiswa jurusan Politik Pemerintahan UGM angkatan 2009 ini. Melalui Twitter, mereka menjadi lebih mudah untuk terhubung dengan rekan-rekan sekelas, guna berdiskusi masalah perkuliahan atau hal lainnya. Dengan mem-follow account-account yang bermanfaat, mereka bisa mendapat informasi secara real-time. Untuk masalah perkuliahan, hanya tinggal mem-follow account @fisipolugm dan @twitUGM, maka informasi tentang civitas akademika di lingkup Fisipol dan UGM berada di genggaman. Kerugian yang ditimbulkan akibat memakai jejaring sosial lain semacam Facebook atau Friendster yang sangat menyulitkan, terutama dalam akses pengiriman pesan dan privacy menjadi alasan utama mereka beralih ke Twitter. Banyaknya iklan dalam Facebook juga dianggap mengganggu tampilan para penggunanya, karena acap kali iklan tersebut berporsi besar dan menutupi area berkirim pesan di Facebook. Rasa was-was juga acap kali timbul tatkala banyak kasus kriminalitas yang didasari dari penggunaan Facebook, baik itu penculikan, penipuan dan lain sebagainya. Tampilan yang simple tentu membuat biaya browsing melalui telepon genggam menjadi lebih murah, apalagi didukung dengan fitur tampilan foto yang diperkecil, yang berakibat pada rendahnya bandwitch pemakaian dan pulsa telepon genggam para mahasiswa. Berbeda dengan Facebook yang setiap membuka halamannya pasti menguras pulsa, apalagi jika fitur tampilan fotonya diaktifkan secara maksimal. Banyaknya kerugian dan potensi kejenuhan yang dialami oleh sebagian besar pengguna Facebook dan jejaring sosial lainnya khususnya di kalangan mahasiswa jurusan Politik Pemerintahan UGM angkatan 2009 ini membuat banyak Facebookers dan pemilik account jejaring sosial lain beralih ke Twitter, situs micro-blogging yang sedang marak di segala penjuru dunia ini.

 

Daftar Pustaka:

F.C. Susila Adiyanta, Teori Pilihan Rasional: Alternatif Metode Penjelasan dan Pendekatan Penelitian Hukum Empiris.

Mayor CHB Mohamad Nazar, Pemanfaatan Jejaring Sosial sebagai Sarana Komunikasi Sosial (Komsos) TNI AD, via http://www.tandef.net/pemanfaatan-jejaring-sosial-sebagai-sarana-komunikasi-sosial-komsos-tni-ad.html didownload pada 1/1/2011 1:05:49 PM

http://uniksembarangan.blogspot.com/2010/12/inilah-alasan-mengapa-banyak-yang.html didownload pada 1/1/2011 2:55:06 PM

Hendra W. Saputro, Apa Sih Twitter Itu?, via http://www.baliorange.web.id/apa-Twitter didownload pada 1/1/2011 1:41:13 PM


[1] F.C. Susila Adiyanta, Teori Pilihan Rasional: Alternatif Metode Penjelasan dan Pendekatan Penelitian Hukum Empiris.

[2] Mayor CHB Mohamad Nazar, Pemanfaatan Jejaring Sosial sebagai Sarana Komunikasi Sosial (Komsos) TNI AD, via http://www.tandef.net/pemanfaatan-jejaring-sosial-sebagai-sarana-komunikasi-sosial-komsos-tni-ad.html didownload pada 1/1/2011 1:05:49 PM

[3] Ibid,.

[5] Hendra W. Saputro, Apa Sih Twitter Itu?, via http://www.baliorange.web.id/apa-Twitter didownload pada 1/1/2011 1:41:13 PM

[6] Diambil dari lists JPP 2009 di Twitter 1/1/2011 3:46:13 PM

Kategori:Uncategorized

Analisis Wacana, Sebuah Metode

Desember 30, 2010 17 komentar

TUGAS METODE PENELITIAN SOSIAL

Analisis Wacana

Oleh :

Nunung Dwi Nugroho (09/288952/SP/23807)

JURUSAN POLITIK DAN PEMERINTAHAN

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2010

Banyak cara yang dapat dilakukan dalam penelitian suatu masalah sosial, dan analisis wacana adalah salah satu metode yang dapat dilakukan. Analisis wacana adalah alternatif terhadap kebuntuan-kebuntuan dalam analisis media yang selama ini lebih didominasi oleh analisis isi konvensional dengan paradigma positif atau konstruktivisnya[1]. Analisis Wacana akan memungkinkan untuk memperlihatkan motivasi yang tersembunyi di belakang sebuah teks atau di belakang pilihan metode penelitian tertentu untuk menafsirkan teks. Sedangkan pengertian wacana sendiri adalah cara tertentu untuk membicarakan dan memahami dunia (atau aspek dunia) ini2. Analisis Wacana Kritis itu tidak lebih dari dekonstruktif membaca dan menafsirkan masalah atau teks (sambil tetap ingat bahwa teori-teori postmodern memahami setiap penafsiran realitas, karena itu, realitas itu sendiri sebagai teks. Setiap teks dikondisikan dalam suatu wacana, sehingga disebut Discourse Analysis3.

Fokus dari analisis wacana adalah setiap bentuk tertulis atau bahasa lisan, seperti percakapan atau artikel koran. Topik utama yang menjadi pokok dalam analisis wacana adalah struktur sosial yang mendasarinya, yang dapat diasumsikan atau dimainkan dalam percakapan atau teks. Ini menyangkut alat dan strategi yang dipakai orang ketika terlibat dalam komunikasi, seperti memperlambat suatu pidato untuk penekanan, penggunaan metafora, pilihan kata-kata tertentu untuk menampilkan mempengaruhi, dan sebagainya4.

Kelemahan analisis wacana5:

Sebagai suatu metode yang digunakan dalam meneliti masalah-masalah sosial, analisis wacana juga mempunyai beberapa kelemahan, antara lain :

1.      Pada saat menganalisis suatu wacana, sangat diperlukan kecerdasan dan keterampilan yang tinggi agar dapat memahami maksud dari pembuat wacana tersebut. Kita harus dapat mencerna makna dari masing-masing kata dan kalimat dari wacana tersebut sehingga pada akhirnya kita dapat memahami maksud atau  isi dari wacana tersebut.

2.      Dalam menafsirkan suatu wacana tidak hanya dipertemukan pada masalah kebahasaan, tetapi juga dihadapkan pada problematika sosial, sehingga dalam memahaminya kita agak menemui kesulitan.

3.      Pemaknaan semakin rumit karena sebagai bagian dari metode penelitian sosial dengan pendekatan kualitatif, analisisis wacana ini juga memakai paradigma penelitian. Dengan demikian proses penelitiannya tidak hanya berusaha memahami makna yang terdapat dalam sebuah naskah, melainkan seringkali menggali apa yang terdapat di balik naskah menurut paradigma penelitian yang dipergunakan

4.      Perlu menguasai teori politik, karena Discourse Analysis lebih banyak mengambil wacana politik dalam penelitiannya.

5.      Dalam penelitian dengan analisis wacana, kita cenderung harus lebih cermat dan amat teliti dalam memperhatikan semua aspek sekecil apapun itu.

6.      Analisis Wacana tidak memberikan jawaban yang pasti, tetapi akan menghasilkan wawasan atau pengetahuan yang didasarkan pada perdebatan dan argumentasi terus-menerus.

 

Kelebihan analisis wacana6 :

  1. Analisis wacana dapat diterapkan pada setiap situasi dan setiap subjek.
  2. Perspektif  baru yang disediakan oleh analisis wacana memungkinkan pertumbuhan pribadi tingkat tinggi pemenuhan kreatif dan dapat membimbing seseorang untuk dapat berfikir kritis.
  3. Data yang ada dapat direkonstruksi untuk mengembangkan kerangka yang sudah ada sebelumnya.
  4. Tidak ada teknologi atau dana yang diperlukan tetapi analisis wacana dapat mengakibatkan perubahan mendasar dalam praktek-praktek lembaga, profesi, dan masyarakat secara keseluruhan.

Instrumen Penelitian Analisis Wacana:

  1. Kuisioner. Pada kuisioner dilakukan untuk menggali dan membandingkan data atau informasi yang diperoleh untuk digunakan sebagai bahan penelitian.

____________________

6http://www.ischool.utexas.edu/~palmquis/courses/discourse.htm

 

2.      Wawancara. Wawancara ini dilakukan untuk mendapatkan data langsung dari narasumber untuk memperjelas data yang dibutuhkan.

Ide-ide utama dalam Discourse Analysis7:

-          Bahasa bukanlah refleksi realitas yang telah ada sebelumnya.

-          Bahasa terstruktur dalam pola-pola atau wacana-wacana. Tidak hanya ada satu system umum makna sebagaimana yang telah dikemukakan oleh strukturalis Saussureans namun terdapat serangkaian system atau wacana, tempat makna-makna bisa berubah dari wacana satu ke wacana lain.

-          Pola-pola kewacanaan itu dipertahankan dan ditransformasikan dalam praktik-praktik kewacanaan.

-          Oleh karena itu pemeliharaan dan transformasi pola-pola tersebut hendaknya dieksplorasi melalui analisis konteks-konteks khusus tempat bertindaknya bahasa.

Teknik Melakukan Analisis Wacana8

Dalam pelaksanaannya, analisis wacana untuk ilmu komunikasi ditempatkan sebagai bagian dari metode penelitian sosial dengan pendekatan kualitatif. Sebagaimana dimaklumi dalam penelitian sosial, setiap permasalahan penelitian selalu ditinjau dari perspektif teori sosial (dalam hal ini teori-teori komunikasi). Analisis wacana sebagai metode penelitian sosial tidak hanya mempersoalkan bahasa (wacana) melainkan pula dikaitkan dengan problematika sosial.

Lebih dari itu, sebagai bagian dari metode penelitian sosial dengan pendekatan kualitatif, analisisis wacana ini juga mamakai paradigma penelitian. Dengan demikian proses penelitiannya tidak hanya berusaha memahami makna yang teradapat dalam sebuah naskah, melainkan acapkali menggali apa yang terdapat di balik naskah menurut paradigma penelitian yang dipergunakan. Walhasil, proses pelaksanaan analisis wacana untuk ilmu komunikasi  dapat digambarkan dengan gambar dibawah.

 

__________________________

7 Eriyanto, 2001, Analisa Wacana: Pengantar Analisis Teks Media, LKIS

8 Ibnu Hamad. Jurnal Perkembangan Analisis Wacana Dalam Ilmu Komunikasi, Sebuah Telaah Ringkas. Tahun Terbit dan Penerbit Tidak Diketahui

Dari gambar tersebut, aplikasi analisis wacana dimulai dengan pemilihan naskah (text, talk, act, and artifact) dalam suatu bidang masalah sosial, misalnya naskah (:berita) tentang politik. Selanjutnya kita memilih tiga perangkat analisis wacana yang saling berkaita: perpektif teori, paradigma penelitian, dan metode analisis wacana itu sendiri. Dari penerapan ketiga perangkat tadi secara simultan terhadap naskah yang dipilih akan diperoleh hasil penelitian analisis wacana.

Untuk perspektif teori, dalam  analisis wacana sebagai metode penelitian sosial lazimnya memakai dua jenis teori: teori substantif dan teori wacana. Teori substantif di sini adalah teori tertentu yang sesuai dengan tema penelitian, misalnya teori politik, teori kekuasaan, teori gender, teori ekonomi-politik, teori ideologi, dan sebagainya. Teori subtanstif diperlukan untuk menjelaskan bidang permasalahan penelitian analisis wacana dari perpektif teori yang bersangkutan.

Gambar Proses analisis wacana sebagai metode penelitian sosial

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Adapun teori wacana diperlukan untuk membantu menganalisis naskah yang menjadi obyek kajian analisis wacana. Teori wacana mana yang dipakai tergantung pada metode analisis naskah yang dipakai. Jika pada analisis naskah dipakai metode semiotika, misalnya maka dipakailah teori semiotika; bila digunakan framing sebagai metode analisis naskah, maka kita gunakan teori framing sebagai teori wacana. Pun demikian, jika kita menerapkan CDA hendaknya kita paparkan teori CDA dalam pendekatan teori wacana.

Sebagai bagian dari penelitian kualitatif, analisis wacana mengenal lima  paradigma penelitian: positivis, post positivus, konstruktif, kritis, dan partisipatoris dimana setiap  paradigma memiliki karakteristik dan tuntutan yang berbeda-beda dalam proses dan jenis data yang mesti dikumpulkan (Denzin and and Lincoln, 2005). Dalam banyak hal, pemilihan paradigma ini sangat terkait dengan tujuan analisis wacana yang dirumuskan peneliti.

Keabsahan Analisis Wacana dan Pemanfaatan Hasil Analisis9

Obyektivitas hasil penelitian analisis wacana terletak pada konsistensi si peneliti mengaplikasikan suatu pendekatan teori, paradigma penelitian dan jenis riset serta metode analisis wacana. Selama ia mengacu sekuat tenaga pada peralatan riset tersebut dalam rangka menjawab permasalah dan membuktikan tujuan penelitian, maka hasil risetnya dapat dikatakan sudah obyektif. Oleh karena itu hindarilah opini pribadi dan selalulah memakai kriteria kualitas paradigma penelitian dan karakter metode analisis wacana yang dipakai sebelum, selama, dan sesudah penelitian dilakukan. Upaya untuk senantiasa konsisten dengan kriteria kualitas paradigma penelitian ini pada gilirannya bagian dari usaha peneliti menjaga validitas hasil penelitian analisis wacana sesuai paradigma masing-masing.

Analisis wacana hanya berupaya menerangkan kandungan isi naskah dan jika perlu beserta konteks atau hitorisnya tentang sebuah tema/isu yang dimuat dalam naskah tersebut. Dengan demikian, hasil penelitian analisis wacana bersifat ideografis.

Analisis wacana mampu memberikan kemanfaatan yang tak sedikit kepada perubahan sosial termasuk di dalamnya saling pemahaman dalam hubungan antar bangsa. Di samping signifikansi sosial tersebut, penggunaan analisis wacana setidak-tidaknya menyadarkan para penafsir naskah untuk lebih bertanggung jawab atas “bacaan” yang dilakukannya, tidak semata-mata didasarkan atas pendapat pribadi melainkan dipandu oleh prinsip-prinsip methodologi penelitian secara konsisten dan bertanggung jawab.

 

___________________

9 Ibnu Hamad, Jurnal Perkembangan Analisis Wacana Dalam Ilmu Komunikasi, Sebuah Telaah Ringkas. Tahun Terbit dan Penerbit Tidak Diketahui

 

Sumber :

Eriyanto. 2001. Analisis Wacana : Pengantar Analisis Teks Media. Yogyakarta: LKIS

http://74.125.153.132/search?q=cache:jt0p9nDH0cEJ:ccm.um.edu.my/umweb/fsss/images/persidangan/Kertas%2520Kerja/Dr.%2520Ibnu%2520Hamad.doc+ibnu+hamad+Teknik+Melakukan+Analisis+Wacana&cd=2&hl=id&ct=clnk&gl=id&client=firefox-a; didownload pada 3/17/2010 10:08:35 PM

Jorgansen, Marianne W. 2007. Analisis Wacana : Teori dan Metode. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

http://www.eamonfulcher.com/discourse_analysis.html didownload pada 3/15/2010 22:48

 

http://www.ischool.utexas.edu/~palmquis/courses/discourse.htm didownload pada 3/15/2010  23:06

 

Hamad, Ibnu. 2004. Konstruksi Realitas Politik dalam Media Massa: Sebuah Studi Critical Discourse Analysis terhadap Berita-berita Politik. Jakarta : Granit

___________. Jurnal Perkembangan Analisis Wacana Dalam Ilmu Komunikasi, Sebuah Telaah Ringkas. Tahun Terbit dan Penerbit Tidak Diketahui

 

Kategori:Uncategorized
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.